Cerita: Tentang orang yang membunuh 99 orang jiwa, kemudian bertaubat dan diterima taubatnya.

Diriwayatkan dari Abu Said Al-Khudri r.a, dari Nabi sallahu a’laihi wassalam, beliau bersabda, “Ada pada umat sebelum kalian, seorang lelaki yang membunuh sembilan puluh sembilan orang jiwa. Lalu dia bertanya kepada orang yang lebih taat dalam melalukan ibadah di muka bumi ini. Maka dia menunjukkanya kepada seorang pendeta, dan datanglah ia kepadanya seraya mengatakan bahawa dirinya telah membunuh  sembilah puluh sembilan jiwa, adakah dia dapat taubat? ”. Pendeta itu menjawab, “Tidak mungkin lagi”. Maka dibunuhlah pendeta itu, hingga sempurnalah seratus orang yang telah dibunuhnya. Sesudah itu lelaki itu bertanya lagi kepada orang yang paling alim di muka bumi. Kemudian dia ditunjukkan kepada orang yang alim untuk bertanya kepadanya, maka dia datang kepadanya seraya mengatakan, bahawasanya dia telah membunuh seratus orang, adakah masih ada jalan untuk bertaubat?. Dia menjawab, “Ya, engkau dapat bertaubat. Dan barangsiapakah yang menghalang antara dirimu dan taubatmu? Berangkatlah ke daerah begini dan begini. Kerana disana ada orang yang menyembah Allah, dan janganlah kamu kembali ke kampung halamanmu, kerana bumimu kurang menguntungkan”.

Lalu berangkat ia ke daerah itu, hingga ketika ia telah mencapai separuh perjalananya, datanglah maut menjemputnya. Maka malaikat rahmat dan malaikat siksa saling mengemukakan alasan untuk memberi rahmat atau menyiksanya. Malaikat rahmat berkata, “Sesungguhnya dia telah datang dengan tujuan bertaubat dan menghadapkan hatinya ke daerah ini”. Malaikat siksa berkata, “Dia belum beramal kebaikan sama sekali”. Dalam keadaan yang seperti ini, datang malaikat maut dalam bentuk manusia, lalu ia pun memberi keputusan di antara mereka seraya berkata: “Ukurlah jarak antara tempat yang telah dicapai dengan jarak sisanya. Mana jarak yang lebih dekat di antara keduanya, maka itulah hukum baginya”. Kemudian mereka mengukurnya dan ternyata daerah yang dituju lebih dekat dan sehasta. Lalu malaikat rahmat mengambilnya, dan karunia Allah adalah luas. Semoga Allah memperlakukan kita dengan belas kasih-Nya, dan memberikan kemurahan dengan kebaikan-Nya, serta mengekalkan karunia-Nya kepada kita. Amin.

Diterangkan,  sesungguhnya  lautan melihat kepada makhluk yang durhaka, lalu menyeru, “Ya tuhan kami, perkenankanlah kami menggelamkan orang –orang yang durhaka itu.” Allah ‘azza wa Jalla berfirman, “ Jika hamba-hamba itu hambamu, maka terserahlah pada apa yang kamu lakukan, dan jika hamba-hamba itu adalah hambaku, maka biarkanlah mereka itu. Apabila hambaku telah bosan dari mendurhakai-Ku dan mendatangi pintu-Ku, tentu aku menerimanya. Baik dia mendatangi pintu-Ku di waktu malam ataupun di waktu siang, pasti Aku menerimanya. Tidak ada pada pintu-Ku baginya yang menghalangi dan tidak pula  juru kuncinya. Sehingga sahaja dia mengucapkan, “  Ya Tuhanku, aku mohon ampun kepada-Mu”, niscaya Aku sampaikan, “Aku telah mengampunimu”.

nadi ummah~

4 thoughts on “Cerita: Tentang orang yang membunuh 99 orang jiwa, kemudian bertaubat dan diterima taubatnya.

  1. pengampunan tersebut hanya berlaku bagi orang yang belum pernah sama sekali menganut Islam, karena dalam Islam orangyang masuk Islam akan di hapuskan segala dosa-dosanya, tetapijika orang tersebut adalah orangIslam atau pernah menganut Islam maka orang tersebut harusdiberi sanksi/hukuman dulu atas dosa-dosa/kesalahannya sesuai hukum Islam

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s