“Make Al-Quran your best friend and Al-Quran will be your best friend in Akhirah.”~Quotes

Dalam mimpinya.

Beliau bertanya, “Wahai Nabi, bagaimana keadaan orang yang menghafaz Al-Quran serta beramal dengannya ketika memasuki syurga?.” 

  • 152179h4qroi8q2b
  • Bagaimana keadaan orang yang menghafaz Al Quran?
  • Dan beramal dengannya?
  • Ikutilah kisah selanjutnya..
  • tumblr_npnsxj5tBw1qapk2qo1_500

Syeikh Dr. Umar Abdul Kafi, seorang pendakwah terkenal dari Mesir ketika

mengulas tentang hadis ‘Ahli Allah itu ialah orang yang mendampingi Al -Quran…’

 membawakan  sebuah  kisah  yang  sangat  menarik. Menurutnya, seorang kanak-

kanak telah disuruh oleh ibunya untuk belajar dan menghafaz Al-

Quran dengan seorang guru yang ternama.

Kanak kanak  ini  asalnya  dari  sebuah  keluarga  yang  sangat  miskin.  Kerana  taatnya

akan  perintah  ibunya, dia pun menyiapkan segala keperluan dirinya untuk

 berangkat menemui guru tersebut. Akhirnya dia tiba setelah tiga hari berjalan, dia

segera bertemu gurunya dan berkata, “Wahai Syeikh, saya ingin menghafaz Al-Quran

daripadamu.”  Syeikh  itu  menjawab,  “Boleh, tetapi kamu diberi dua pilihan.

Pertama, kamu perlu bekerja disini, membersihkan masjid, mengembala kambing

dan sebagainya. Apabila sudah cukup kadarnya, kamu bolehlah mula belajar.

Kedua, kamu sediakan sekeping wang emas.”

Setelah mendengar pilihan daripada syeikh itu, kanak- kanak tadi pulang

 semula ke kampungnya dengan perasaan kecewa.

Dalam perjalanan pulang, dia berehat di bawah sepohon pokok lalu tertidur.

Di dalam mimpinya bertemu Rasulullah sallahu a’laihi wassalam.

Baginda berpesan kepadanya, “Pergilah semula ke rumah guru tadi.

 Katakan padanya, Rasullah yang menyuruhmu pergi.”

“Wahai Nabi, bagaimana saya hendak menyakinnya?

Jika boleh, berikan saya apa-apa petanda?.”

Jawab Nabi sallahu a’laihi wassalam, “Petandanya ialah ‘zumaran zumara’!”.

Sebaik sahaja terjaga dari tidurnya, kanak-kanak itu kembali ke tempatnya

 semula yakni ke tempat guru Al-Quran yang ditemuinya tadi.

Dia mengetuk pintu rumah guru Al-Quran itu seawal-

awal pagi, sebelum azan subuh berkumandang.

Sang guru melihat seorang kanak-kanak sedang berdiri di

muka pintu rumahnya, sebaik-baik sahaja pintu dibuka.

Dia mengenali kanak-kanak tersebut. “Adakah sudah membawa sekeping

wang emas?”

“Tidak, tetapi saya bermimpi bertemu Rasulullah sallahu a’laihi wassalam.

Baginda menyuruh saya datang semula ke mari dan belajar dengan tuan.”

Untuk menyakinkan gurunya, dia mengucapkan apa yang disebut oleh

Nabi sallahu a’laihi wassalam dalam mimpinya Guru tadi terus memeluknya

dan mengajaknya masuk serta melayannya dengan baik.

“ Tuan, saya tidak akan belajar selagi tuan tidak ceritakan kepada saya apa maksud

 disebalik kalimah ‘zumaran zumara’?

Menurut guru Al-Quran itu beberapa tahun yang lalu, beliau pernah bermimpi

bertemu Rasulullahsallahu a’laihi wassalam. Dalam mimpi itu, beliau bertanya,

“Wahai Nabi, bagaimana keadaan orang yang menghafaz Al- Quran

 serta beramal dengannya ketika memasuki syurga?.”

Nabi sallahu a’laihi wassalam menjawab,”

Mereka akan masuk secara ‘zumaran zumara’ (berbondong-bondong)!”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s