Perjalanan 8

Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.”

Al-baqarah:216

“Kenapa anak mummy ni nampak tak bertenaga?” Tegur Puan Jennifer. Unice kelihatan tidak bermaya. Jelas kelihatan lebam hitam di bawah matanya.

“Tidur lewat ya malam tadi?” Puan Jennifer memang pantang benar jika anaknya tidur lewat. Salah satu petua untuk kekal cantik sentiasa adalah dengan mengamalkan tidur awal.

 Unice menggeleng lemah. Segelas jus oren diteguk.

 “Mummy, apa petanda kalau kita mimpi pasal death?” Unice bertanya.

Puan Jennifer tersenyum. “Itu maksudnya orang tu fikir banyak sangat. Hati tak tenang.” Puan Jennifer melontarkan pendapat.

 “Oh, tulah semalam ada orang tu jerit sampai bawah dengar.” Celah Jonathan. Dia nampak segak dalam kot hitamnya.

“Sibuklah.” Unice menjelir lidah. Padahal wajahnya sudah panas.

“Mimpi siapa mati?” Usik Jonathan lagi.

 “Tak payah sibuk.” Unice mencapai sandwich dan mengunyahnya. Puan Jennifer menjeling Jonathan. “Stop, Jonathan. Benda macam tu mana boleh main-main.” Tegur Puan Jennifer. Jonathan akur.

“Pergi dulu, mummy.” Unice bangun dan mencium kedua-dua belah pipi ibunya.

“Belajar baik-baik.” Pesan Puan Jennifer. Unice hanya mengangguk sebelum meninggalkan rumah. Otaknya ligat berfikir. Aku fikir banyak sangat ke?

**********

“Ngantuknya!” Unice menguap lebar. Matanya digosok-gosok. Suasana dewan yang sunyi ditambah dengan nada cara mengajar pensyarah yang membosankan merangsang lagi dirinya untuk tidur. Shima yang duduk di sebelah kanannya menyiku.

“Kau tidur pukul berapa malam tadi?” Shima menghulurkan sebotol air mineral. Unice tidak menyambutnya. Bukan apa, sejak kecil dia tidak biasa berkongsi bekas dengan orang lain.

“Sembilan setengah.” Unice menjawab malas. Matanya semakin kuyu.

“Ha, awal gila! Jadi kenapa mengantuk lagi?” Mula dah perangai busy body dia. Unice menjeling dengan ekor matanya. Malas melayan. Terus dia menyandarkan kepala ke kerusi. Ngantuk.

“Come on. Kau ni, pelik aku. Tak pernah-pernah ngantuk macam ni.”

Unice memandang Shima seketika sebelum memejam matanya. “Bad dream malam tadi.”

“What dream?”

“Secret.” Unice menayang muka malas. Mulutnya terkumat-kamit menyumpah Shima dalam Bahasa Cina. Takkan dia nak beritahu mimpinya malam tadi kepada Shima? Nak satu universiti tahu? Shima ni boleh tahan juga mulutnya.

Shima yang sedar dirinya menjengkelkan Unice berhenti mengganggu gadis itu. Dia berkalih ke sebelah kanannya. Dia berbual-bual dengan gadis di sebelahnya. Sesekali tawa mereka meledak dalam dewan yang sepi itu. Sudah banyak mata yang menjeling mereka. Tidak senonoh betul. Buat malu sahaja. Sudahlah Melayu, Islam pula tu.

Unice yang baru hendak melayan kantuknya terganggu oleh getaran telefon bimbitnya. Dia sudah men’silent’kan telefonnya sebelum masuk tadi. Unice menyeluk poket skirtnya. Telefon bimbit ditekap ke telinga selepas punat ‘answer’ ditekan.

“Hello.” Lemah suara Unice.

“Hello, Unice. Eisha ni.”

“Oh, Eisha.” Hanya itu yang terluah dari dua bibir Unice.

“Kenapa? Tak sihat ke?” Eisha bertanya prihatin.

“Ngantuk. Boring.” Kata Unice. Kedengaran tawa Eisha di sebelah talian.

“Petang ni, kita jumpa di Taman Tasik Titiwangsa nak?”

“Boleh juga.”

“Okey ya?” Eisha sudah mahu mematikan talian.

“Eh, nanti dulu.” Unice menahan.

“Malam yesterday, saya dapat mimpi buruk. Really really bad.” Unice membuka cerita. Entah kenapa dia merasakan dia perlu meluahkannya kepada seseorang.

“I’m sorry. Boleh Eisha tahu mimpi apa?” Perlahan Eisha bertanya.

“Nantilah saya cerita. But I really think something bad will happen to me.” Keluh Unice.

“Kalau macam tu tak apalah. Petang nanti, Unice cerita ya? Take care.”

“Hmm….” Unice menggenggam tangannya. Dia berasa amat takut. Betul. Tapi dia tidak tahu apa yang ditakutinya.

“Are you alright?” Suara Eisha menjengah dari dalam telefon.

“I’m okay. See you this evening.” Unice mematikan telefon bimbitnya. Matanya dipejam. Sesuatu melintas di fikirannya.

Mimpinya malam tadi. Apa maksudnya?

*******

Unice tekun membaca novel Isabella yang diberikan Eisha. Dia melihat jam tangannya. Baru pukul 3:45. Pukul 4:30 nanti baru dia bertolak ke Taman Tasik Titiwangsa. Dia tahu pasti Eisha bersolat dahulu.

Sedang Unice hanyut dalam dunia Isabella, seseorang datang dan duduk di sebelahnya. Seorang gadis berambut lepas yang panjang hingga ke siku. Unice tersedar bila gadis itu menjenguk buku yang sedang dibacanya.

“Sejak bila minat baca buku macam ni?” Dia bertanya. Unice memandang gadis itu acuh tak acuh.

“Saje baca. Kau tak suka ke, Shima?”

“Taklah. Hairan tengok kau baca buku pasal god ni. Buku tu kan novel agama.” Shima mengunjuk buku yang dibaca Unice. Dia taklah jahil sangat. Dia tahulah sikit-sikit kisah gadis muda bernama Isabella. Tapi tahu macam-macam tu je lah. Semangat gadis tu tak pula dijadikan pengajaran.

“Kau jangan cakap kau tertarik dengan Islam?” Shima menduga. Tertarik senyum di bibir gadis cina itu.

“Kalau ya, kenapa?” Pelik. Sepatutnya, sebagai orang Islam dia akan gembira jika Unice tertarik pada agamanya.

“Nothing.” Shima membalas. Namun, jauh di sudut hatinya, dia suka Unice seperti sekarang. Freethinker. Ateis. Dia sendiri Islam celup-celup. Dia takut kalau Unice masuk Islam, perwatakannya berubah. Dengar cerita, muallaf ni alimnya kalah ustazah.

Unice hanya menggeleng perlahan. Buku yang dibacanya disimpan di dalam beg. Unice menjeling jam di tangan. Pukul 4. Awal lagi.

‘Takpelah. Datang awal, boleh jalan-jalan sekejap.’ Fikir Unice. Dia malas sebenarnya duduk dengan Shima. Tidak selesa. Unice bangun. Tanpa berkata sepatah pun, dia berlalu meninggalkan Shima termangu-mangu seorang diri.

*********

Angin menerpa wajah dari hadapan. Skuter dipecut pada kelajuan maksimum. Dalam masa yang sama, air mata menderu keluar seperti tidak mahu berhenti. Pertama kali dalam hidup, Unice menangis sebegini. Sekeping hatinya hancur luluh.

“Adam.” Unice terpaku di tempat dia berdiri. Terkejut. Sangkanya dia ke sini mahu berjalan-jalan. Tapi lain pula dilihatnya. Seorang muslim berdua-duaan dengan seorang perempuan sebangsanya. Sungguh memalukan.

“Unice, let me explain.” Adam terus bangun. Gadis cina di sebelahnya pantas memaut manja lengan Adam. Menyampah Unice melihat wajahnya yang tercebik-cebik.

“I’m understand.” Unice menghalang. Saat itu, hatinya terus tertutup buat lelaki bernama Adam. Sekali kepercayaannya dikhianati, sampai ke anak cucu dia akan ingat. Sebelum pergi, tiba-tiba Unice teringat sesuatu.

“Adam, I rasa you belum solat kan? I nak ingatkan you..”

“Stop jalankan tugas you sebagai pegawai agama. Enough. Yang berdosa tu I, yang masuk neraka tu I. Enough!” Tinggi suara Adam. Inilah yang dia tak suka dengan Unice akhir-akhir ni. Pantang jumpa dia, tak habis-habis cakap pasal solat, solat, solat. Bosan.

“Kasihan Islam dapat penganut macam you.” Marah Unice. Memalukan sungguh Adam ni.

“At least, I ada agama. Bukannya tak ada agama macam you. Cuma orang bodoh tak percaya tuhan.” Cemuh Adam.

“Dia tak percaya tuhan? Oh my god…” Gadis cina di sebelah Adam membuat muka terkejut. Kepalanya disandarkan ke bahu Adam. Unice merasa terhina.

“Tengoklah satu hari nanti I akan bertuhan!” Ungkap Unice sebelum beredar.

“Berani dia cakap macam tu? Huh, perempuan gila. Siapa yang tidak beragama, dia bukan cina.” Tutur gadis cina di sebelah Adam. Kata-katanya menghiris hati Unice. Air mata yang ditahan tumpah jua.

“Macam inikah orang yang bergama melayan orang tak beragama sepertinya?” Unice bertanya pada diri sendiri. Adam, seorang muslim yang tanpa sedar telah mencerminkan imej tidak baik tentang Islam kepada Unice.

Pin!!!

Unice membunyikan hon. Dia hampir melanggar ssebuah kereta. Mujur dia sempat mengelak. Pemilik kereta tersebut memarahinya. Unice terus memecut skuternya dengan hati yang membengkak.

Dush!

Sebuah kereta Proton Gen-2 menghentamnya dari kiri. Skuter Unice terseret di atas jalan raya. Tubuh Unice melambung di udara sebelum terhentak di bahagian hadapan kereta yang melanggarnya. Tubuh itu terus berguling ke lantai. Darah merah mewarnai cermin kereta dan jalan raya.

Saat itu, Unice berkeadaan nyawa-nyawa ikan. Tubuhnya cedera parah. Darah membasahi wajahnya yang cantik. Sekujur tubuhnya disarungi kesakitan. Unice hanya mampu melihat imej kabur orang ramai yang mengerumuninya.

Ergh… Unice mengerang kesakitan. Dia tahu peluangnya untuk hidup adalah tipis.

‘Aku akan mati. Aku akan mati.’ Fikiran itu menyerangnya ketika segenap tubuhnya merasa sakit yang amat sangat. Dia takut. Dia takut nyawanya akan tamat setakat di sini. Kenyataan pahit itu membuatkan air mata bergenang di tubir matanya. Dia tak mahu mati. Dia masih mahu hidup di dunia ini. Baru dia tahu petanda mimpinya malam tadi. Kubur. Mummynya menangis. Jonathan yang muram. Memang dia akan mati.

“Tuhan, tolonglah. Kalau Engkau betul-betul wujud, selamatkan aku. Aku tak mahu mati lagi. Aku masih mahu mengenal-Mu.” Unice berdoa sebelum semuanya bertukar menjadi gelap.

Jasad Unice tergeletak tidak bergerak di atas jalan raya. Semua memandang Unice dengan wajah kasihan.

Mustahil gadis ini selamat. Mesti dia mati. Fikir mereka.

 Adakah gadis ini masih diberi peluang untuk mengenali-Nya?

*********

~Hamba Rabbani~

Perjalanan 7

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu jadikan penolongmu kaum yang dimurkai Allah. Sesungguhnya mereka telah putus asa terhadap negeri akhirat sebagaimana orang-orang kafir yang telah berada dalam kubur berputus asa.

Al-mumtahannah: 13

“Argh, penatnya!” Unice merebahkan diri ke katil.  Ikatan rambutnya dibuka.  Unice menguap lebar.  Matanya berair.

“Mesti Adam kecil hati.” Fikir Unice.  Dia pun tidak tahu sejak bila dia pandai menolak perlawaan Adam.  Selalunya saat bertemu Adam adalah saat yang paling dinanti-nantikan.  Unice menyeluk poket seluarnya.  Telefon bimbit dikeluarkan.  Nafas dihela lemah.  Lantas tangannya laju menaip mesej.

 Assalamualaikum, Adam.  I’m sorry.  Esok, lunch?

Unice.

 Dia menghantar ke nombor kawan Adam.  Nombor telefon yang diguna Adam untuk menelefonnya tadi.   Selang beberapa minit, mesejnya dibalas.

 Adam busy esok.  Next time, okay?

Adam.

Unice tersenyum.  Dia tahu Adam merajuk dengannya.  Mesej itu tidak dibalas.  Biarlah hati lelaki itu sejuk dahulu.

 “Apa agaknya Eisha bagi, ya?”  Unice mencapai beg plastik yang diberi Unice.  Dijenguk.  Ada dua naskhah novel.  Satunya bertajuk Issabella satunya lagi bertajuk Wo Ai Ni Allah.  Cover depan buku itu nampak menarik.  Unice amat menyukai kedua buku itu.  Kedua buku itu disimpan ke dalam laci.  Bimbang dilihat ibunya.  Pasti wanita itu akan berfikir yang bukan-bukan.

 “Kenapa mengantuk sangat ni?” Unice menguap lagi.  Matanya separuh tertutup.  Akhirnya Unice mengalah.  Matanya kian memberat dan memberat. Unice terlena.  Matanya terpejam rapat.

 Gelap.

*****

Bau busuk yang menusuk hidung mengangkat kelopak mata Unice.  Unice terjaga. Tangannya cuba bergerak menutup hidung namun tidak berjaya.  Unice memadang sekeliling.  Gelap.  Unice dapat melihat di kejauhan, ibunya muram dengan air mata mengalir di pipi.  Abangnya pula nampak kusut.  Dia sedang memegang ibunya yang tampak langsung tidak bermaya.  Apa semua ni?

 “Sudahlah, mummy.  Mari kita pulang.” Sayup-sayup Unce mendengar suara abangnya.  Tapi kenapa suara itu kedengaran sedih?  Jelas kelihatan raut wajahnya yang muram dan matanya yang redup.  Unice semakin tidak faham.

Jonathan merangkul lembut bahu ibunya.  Kemudian, dia membawa ibunya pergi dari situ.  Unice cemas.  Kenapa mereka ini seperti tidak melihatnya?

 “Mummy!  Mummy!”  Unice cuba menjerit namun suaranya tidak terkeluar.  Dia melihat ibu dan abangnya bergerak perlahan-lahan menjauhinya.  Unice memanggil lagi.  Namun mereka semakin menjauh dan menjauh.  Unice tidak faham.  Dia di mana?

 Unice…

 Kedengaran satu suara berbisik.  Bulu roma Unice berdiri.  Dia ketakutan.  Air mata mula bergenang.

 Datang dua lembaga hitam dan hodoh.  Baunya amat busuk.  Unice menggigil takut apabila lembaga itu semakin mendekat.  “Mummy…” Air mata jatuh menuruni pipi.

 “Siapa Tuhanmu?” Bicara makhluk itu.  Keras.  Matanya terjengil ke arah Unice.  Unice menggeleng.  Gigi diketap.  Lembaga itu mendekatkan wajahnya.  Bau busuk tidak tertahan.  Unice menutup mata.

 “Tak…tak…” Kata Unice terbata-bata.  Lidahnya kelu.

 Tiba-tiba Unice merasakan tubuhnya seakan-akan dihimpit.  Makin lama semakin sempit. Unice ketakutan.

Prak!  Bunyi tulang patah kedengaran.

 Prak!  Prak!  Prak!  Bunyi tulang lain menyusul.

 Argh!  Spontan Unice memekik.

 Dalam keadaan itu, makhluk berwajah hodoh itu tetap menyoalnya dengan berbagai-bagai soalan yang tidak mampu dijawab oleh Unice.  Satu soalan yang tidak mampu dijawab dibalas dengan satu pukulan yang deras di kepalanya.  Kepala terbenam ke tanah.  Darah memercik ke wajah.  Hanyirnya darah menusuk hidung.  Itu tidak kira lagi dengan sakitnya.  Unice menjerit sekuat hati.  Air mata tidak henti-henti mengalir.  Kesakitan yang dirasa menghilangkan rasa takutnya.

 Dalam kesakitan yang tidak tertanggung, Unice merasakan sesuatu merayap di tangannya.  Unice mengetap bibir.  Rasa takut hadir.  Makin deras air matanya mengalir.  ‘What next?’ Hatinya menyoal.  Takut-takut Unice memandang.  Beratus-ratus bahkan beribu-ribu ulat sebesar lengan sedang enak meratah tangan dan tubuhnya.  Tulangnya kelihatan.  Tidak cukup dengan itu berbagai jenis haiwan muncul dan menghurung tubuhnya.  Menjamah tubuhnya seakan menjamah hidangan yang enak.  Tubuhnya berlumuran darah.  Rasa sakit menjalar ke seluruh tubuh sehingga Unice menggigit bibirnya hingga berdarah untuk menahan rasa sakit itu.

 Ssss….

 Bunyi berdesir kedengaran.  Unice meringis.  Dia kenal bunyi itu.  Itu bunyi…

 Sang pemangsa sudah menampakkan dirinya.  Seekor ular besi.  Sangatlah besar malah besarnya melebihi anaconda.  Ular itu menyeringai lebar menunjukkan taringnya yang tajam.  Kepalanya menari-menari sambil badannya bergerak mendekati Unice.

 “Oh, no.  Please…Please…don’t” Unice merayu bersungguh-sungguh.  Wajahnya pucat.  Bibirnya terketar-ketar ketakutan.  Ular itu mendekat.  Wajahnya tersembul betul-betul di hadapan Unice.  Terbeliak mata Unice.  Ular itu membelit leher Unice.  Kejap.  Membuatkan dirinya kaku.  Urat biru timbul di wajahnya yang pucat berlumuran darah.

 “Arghhh!!!!” Sekuat-kuatnya Unice meraung tatkala ular itu membenamkan taringnya ke leher Unice.  Tidak henti-henti.  Dengan mata yang terjengil dan mulut terbuka, Unice menjerit sehingga dirasakan anak tekaknya bagaikan mahu terkeluar.  Bisanya gigitan ular itu bagai merentap pembuluh darahnya.  Jantungnya seakan ditarik keluar.  Tidak tergambar betapa peritnya.

 Air mata turun laju seakan tidak mahu berhenti.  Tiba-tiba muncul satu makhluk.  Wajahnya seperti dirinya tetapi wajah itu berkudis-kudis penuh takungan darah busuk berwarna merah kehitaman.  Melihat makhluk itu, Unice segera berpaling.  Tetapi makhluk itu menyentuh wajah Unice dan memusingkannya dengan kasar.

 “Engkau yang membuatkan aku menjadi begini.” Makhluk itu menyeringai garau.  Deru nafasnya laju berbau busuk menusuk ke lubang hidung Unice.  Makhluk itu mendekatkan wajahnya ke Unice.  Sedekat itu, Unice dapat melihat ulat-ulat keluar dari wajahnya.  Perutnya terasa teramat mual.  Mual yang menyakitkan.  Terasa berpulas-pulas.

 “Unice…” Seru makhluk itu lagi.  Bibirnya membentuk sengihan lebar melihat Unice menahan kesakitan.  Wajah Unice yang berkerut kesakitan dengan urat-urat matanya yang jelas kelihatan menceritakan segalanya.

 “Si..siapa kau?”  Lemah Unice bersuara,

 “Aku amalmu.”

 ******

“Unice bangun…Unice…” Jonathan menggoncang tubuh adiknya.  Dari tadi Unice meracau-racau entah apa-apa.  Memekik, meraung.  Sampai ke bawah kedengaran.  Dia yang sedang tidur di sofa terjaga.  Terus dia berkejar ke atas.  Bulu roma Jonathan turut meremang melihat adiknya terjerit-jerit.

 “Unice!” Jonathan menampar lembut pipi adiknya.  Unice terjaga.  Dalam keadaan mamai, dia terus memeluk Jonathan.  Bersungguh-sungguh dia menangis di bahu abangnya.  “Don’t leave me alone.”  Berulang kali dia menyebut ayat itu.  Badannya menggigil.  Jonathan kaku.  Dia tidak tahu hendak berbuat apa.

 “Unice, what’s happen?  Kenapa ni?” Jonathan menolak lembut tubuh Unice.  Unice tersedar.  Dia memandang sekeliling.

 “Kat mana ini?” Unice kebingungan.

 “Rumah.  Unice mimpi apa tadi?”

 Mimpi?  Kening Unice berkerut.  Serentak nafas dihela lemah.  Dia memandang wajahnya di cermin.  Kusut.  Air matanya diusap.  Kemudian, dia memandang abangnya yang menanti jawapan.

 “Nightmare.” Ungkapnya.

 “Lain kali, jangan tengok banyak cerita hantu.” Pesan Jonathan.  Dia bangkit dari katilnya.

“Tak sangka Unice ni penakut juga.” Tuturnya perlahan antara dengar dan tidak dengar.  Unice malas mahu membalas.  Biarlah abangnya nak kata apa pun.

 “Nak sambung tidur.  Goodnight.”  Jonathan melangkah keluar.  Dia menutup pintu.  Dia pun bukanlah suka berlama-lama di bilik adiknya.  Dia menghormati privasi Unice.

 Unice melihat jam di atas mejanya.  Pukul 12 malam.  ‘Lama juga aku tidur.’ Fikir Unice.  Kasihan abang.  Pasti tidurnya terganggu kerana aku.

 Unice bangkit dari katilnya.  Dia menuju ke bilik air.  Wajahnya dibasuh.  Bau busuk masih lekat pada hidungnya.  Bila mengingat kembali, mimpi itu sungguh menyeramkan.

 “Betulkah ia satu mimpi atau…ah, nonsense.”  Unice menutup paip air dan melangkah keluar.

 ********

~Hamba Rabbani~

Perjalanan 6

(Yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram.
Ar-rad : 28

“Selamat pagi.” Ucap Unice sambil mencium kedua belah pipi ibunya. Puan Jennifer tersenyum.

“Selamat pagi.” Dia meletakkan sepinggan kek keju perisa blueberry dan sekotak fresh oren di atas meja. Kemudian kek itu dipotong-potong. Sepotong kek diambil dan dimasukkan ke dalam mulut. Unice meniru perbuatan ibunya sambil melabuhkan punggung ke kerusi.

“Em..sedapnya. Mummy buat ke?” Tanya Unice. Puan Jennifer ni bila datang masa rajinnya macam-macam dibuatnya. Kalau tidak, jangan haraplah.

“Taklah. Tadi keluar kejap. Singgahlah sekejap kat Secret Recipe.” Puan Jennifer masuk ke dapur dan hilang dari pandangan Unice. Dia mengambil sebiji epal hijau dari dalam peti sejuk dan dibelah tujuh. Kemudian dibawa ke hadapan.

“Apple for you.” Sepinggan epal diletakkan di hadapan Unice. Kemudian dia berjalan semula ke dapur.

“Thanks.” Unice mengambil sepotong epal dan digigit. Berkerut sedikit dahinya kerana kemasaman epal tersebut.

“Makan tak tunggu abang.” Jonathan tiba-tiba datang dan duduk di sebelah Unice. Sepotong epal disambar dan dimasukkan ke dalam mulut. Kemudian diteguk pula segelas fresh oren.

“Hmm…” Unice malas hendak melayan. Kalau dengan abangnya, sampai esok tak habis. Unice mengambil lagi sepotong kek keju. Baru sahaja hendak dimasukkan ke dalam mulut, Carl turun dari tangga dengan tegesa-gesa. Di tangannya terdapat sebuah buku.

“Carl, where are you going?” Soal Puan Jennifer sambil bergerak menghampiri meja makan. Unice turut memandang Carl. Hanya Jonathan yang tidak mengalihkan pandangannya.

“Jumpa kawan.” Jawab Carl pendek. Carl mendekati Puan Jennifer dan mencium pipi ibunya. “Pergi dulu.” Dia terus bergerak ke pintu. Unice hanya memerhati. Tiba-tiba dia terperasankan sesuatu. Buku yang dipegang Carl. “Macam pernah nampak je buku tu…” Fikir Unice. Tak diingat pula di mana.

“Ah, biarlah.” Unice menyambung makannya yang tergendala.

“Nah, makan lagi. Badan macam asam keping je.” Jonathan menolak pinggan berisi kek keju ke hadapan Unice. Unice menolak perlahan. “Tak nak. Cheese. Nanti gemuk.” Ujar Unice. Jonathan membuat muka.

“Dah gemuk pun.” Selamba sahaja dia menyuapkan lagi kek keju ke dalam mulut. Unice menarik muka masam. Niat di hati hendak mengambil sepotong lagi kek terus dibatalkan.

Unice menarik kerusinya ke belakang dan bangun. Sebelum itu, dia meneguk sedikit fresh oren yang masih berbaki.
“Eh, dah?” Tanya Puan Jennifer apabila ternampak Unice bangun. Unice menjeling Jonathan. “A’ah. Orang kurus nak makan. Takut tak cukup pulak.” Sindir Unice. Jonathan buat tidak tahu.

“Oh, tinggalkan untuk mummy ye? Tak pe lah, Jo nak pergi kerja dulu ye, mummy.” Jonathan bangkit dari kerusinya. Saje dia mengenakan Unice.

Puan Jennifer terpinga-pinga. ‘Aku ke yang kurus tu?’ Fikir Puan Jennifer. Memang tubuhnya agak ramping tetapi dari nada Unice tadi seperti ditujukan kepada Jonathan. Puan Jennifer hanya tersenyum.

“….I’ll be waiting, or..” Baru sahaja Unice hendak meninggalkan meja makan, Taylor Swift sudah melalak dari telefon bimbitnya. Unice segera menekan punat ‘answer’. Telefon bimbit itu ditekap ke telinga.
“Helo.”
“Helo. Unice?”
“Hmm…saya. Siapa ni?”
“Eisha.”
“Eisha mana ya?” Unice ingat-ingat lupa pada nama itu.
“Yang dalam komuter tu.” Kata-kata Eisha menarik tawa Unice. Macam manalah dia boleh lupa. Sudah dua kali dia bertemu Eisha.
“Oh, Eisha. Assalamualaikum. Sorry. Memory low kot.” Unice bergurau. Sempat lagi dia memberi salam.
“Waalaikumussalam. Tak apa. Unice ada aktiviti apa-apa tak hari ni?” Tanya Eisha Humaira’ lembut.
“Kenapa?”
“Tak adalah. Ingatkan kalau Unice kosong, nak ajak Unice jalan-jalan.” Beritahu Eisha Humaira’.
“Sound interesting. Jap ye nak fikir dulu.” Unice mengingat-ingat. Setahunya hari ini dia tiada apa-apa aktiviti.
“Hmm…okeylah. Pukul 11 okay?”
“Insha Allah. Saya tunggu kat The Mall.” Perbualan mereka berakhir di situ. Unice memasukkan telefon bimbitnya ke dalam poket. Tiba-tiba Unice teringat sesuatu.
“Nope. Aku ada temujanji dengan Adam.” Adam. Adam. Adam. Macam manalah dia boleh lupa?

Unice mengeluarkan kembali telefon bimbitnya. Hasrat di hati hendak menelefon Eisha kembali.
“Takpe lah. Dengan Adam dah selalu. Dengan Eisha baru sekali dua.” Putus Unice pula. Telefon bimbitnya ditatap. Tiba-tiba telefon bimbitnya berbunyi. Unice pantas menekan punat ‘call.’

“Helo. Eisha?” Terus Unice bertanya.
“Unice, I ni. Siapa Eisha?” Kedengaran suara Adam di hujung talian. Unice menarik nafas panjang.
“Oh, Adam. Eisha tu kawan Unice. Hmm…kenapa?” Unice tidak berminat hendak menerangkan tentang Eisha.
“Dah siap belum? I akan jemput you one hour dari sekarang.” Balas Adam.
“Err…Adam. I…”
“Kenapa?” Adam hairan.
“I ada hal mengejut. Sorry sangat.” Unice berbicara perlahan. Adam mendesah kecewa. Sebuah keluhan terluah dari dua bibirnya.
“Hmm…nak buat macam mana kan?” Adam seakan hilang semangat.
“Sorry…Lain kali ya?” Pujuk Unice.
“Okay. Bye.” Adam mematikan talian. Unice menyimpan telefon bimbitnya.

Selesai satu masalah.

******
“Argh!!” Adam menjerit sekuat hati. Telefon bimbitnya dibaling sekuat hati. Pecah berderai.

“Penat-penat aku planning untuk dia senang-senang je dia cancel.” Teriak Adam lagi.

“Abang, nak keluar kejap.” Seorang perempuan berjubah dan bertudung agak labuh datang menghampiri. Telefon bimbit yang sudah pecah berderai diambil dan diletak di atas meja.

“Kau nak pergi mana?” Kasar Adam bertanya.

“KL. Pergi dulu. Assalamualaikum.” Dia terus melangkah keluar.

Adam hanya menatap belakang tubuh perempuan itu.

“Argh!!” Adam kembali melempiaskan jeritannya ke seluruh pelusuk rumah. Langsung tidak melambangkan peribadi seorang yang beragama Islam.

******
“Assalamualaikum.”
“Waalaikumussalam.” Eisha Humaira’ menyabut salam penuh kesejahteraan itu. Unice menyambutnya dengan senyuman. Gadis cina itu memang tidak lekang dengan senyumannya.
“Lama tunggu?” Soal Unice.
“Tak adalah. Baru je.” Jawab Eisha Humaira’ jujur.

“Saya nak bawa Unice pergi ke satu tempat ni.” Kata Eisha Humaira’.
“Ye ke?” Ujar Unice teruja.
“Jomlah.” Eisha Humaira’ tersenyum. Tangan Unice digamit.

Mereka berjalan beriringan menuju ke tingkat dua. Sepanjang perjalanan, Eisha mengambil peluang untuk berta’aruf lebih lanjut dengan Unice. Keramahan gadis berbangsa cina itu membuatkan Eisha tidak kekok untuk lebih mesra dengannya.

“Ha! Inilah tempatnya.” Di hadapan mereka terdapat sebuah kedai buku. Teratak Ilmu namanya. Alunan ayat suci al-Quran begitu merdu kedengaran. Kaki Unice berhenti di hadapan kedai buku tersebut.

“Boleh ke saya masuk?” Unice ragu-ragu.
“Apa tak bolehnya? Dia tak tulis pun siapa boleh masuk siapa tak boleh.” Eisha Humaira’ menarik tangan Unice. Unice terdorong ke hadapan memasuki kedai tersebut. Aura dingin menyapa tubuhnya. Bukan setakat itu, hatinya merasa lain. Berbeza dengan tempat-tempat yang dia pernah jejak sebelum ini. Bacaan ayat suci al-Quran terus berlegar-legar di dalam kepalanya. Serta merta dia teringat akan niatnya hendak meng’upload’ lagu ini dari youtube.

“Lagu ni ada dekat youtube tak?” Tanya Unice tiba-tiba. Eisha Humaira’ terkejut. Pantas sahaja dia mengangguk.
“Apa tajuknya?”
Soalan Unice membuahkan senyuman di bibir Eisha Humaira’.
“Suka ke?”
Unice mengangguk.
“Jangan risau. Kat sini ada jual.” Eisha Humaira’ menundingkan jari ke deretan cd yang dijual di situ.
“Al-Quran?” Unice terkejut membaca perkataan yang tertera di bekas cd itu. Eisha Humaira’ mengangguk.
“Unice, inilah bacaan al-Quran. Ia bukan lagu.”
Tiba-tiba Unice teringat al-Quran Eisha Humaira’ yang ada padanya. Al-Quran itu masih elok tersimpan di dalam lacinya.
“Eisha, al-Quran awak hari tu tertinggal dalam komuter.” Beritahu Unice.
“Ye ke? Puas saya cari.” Cemas betul raut wajah Eisha Humaira’. Macam kehilangan sesuatu yang amat berharga.
“Ada pada saya.” Beritahu Unice. Eisha Humaira’ menarik nafas lega. “Alhamdulillah…Lega saya.” Katanya.

“Kenapa Eisha takut sangat?”
“Mestilah. Saya bimbang jatuh pada tangan non-muslim yang bencikan Islam. Takut al-Quran itu dirobek-robek, dibuang dan sebagainya.” Balas Eisha Humaira’ tenang.
“Saya kan non-muslim? Kenapa Eisha yakin saya tak buat macam tu?” Unice sengaja menduga walau hakikatnya dia tak akan berbuat begitu. Meskipun dia tidak beragama namun dia amat menghormati agama lain malah amat suka berjinak-jinak dengannya.

Eisha Humaira’ menggeleng perlahan. Tangannya menyentuh bahu Unice. “Tak. Saya percayakan Unice.” Lembut suaranya menyentuh cuping telinga Unice. “Mulai hari ini, al-Quran tu jadi milik Unice.” Sambungnya lagi.
Unice terkejut mendengarnya. Dia sendiri tidak tahu apa yang dia rasa. Yang pasti, dia amat senang menerimanya. Mungkin dia boleh anggap al-Quran itu sebagai hadiah.

“Terima kasih. Tapi kan itu ayah Eisha yang bagi. Tak sayang ke?” Lafaz Unice terharu. Kalau dialah, benda yang diberi oleh orang tersayang tidak akan dihadiahkan kepada orang lain.

“Sayang. Tapi saya pun sayang Unice. Jagalah al-Quran itu batul-betul. Ia ibarat jiwa kami, orang Islam. Letakkan di tempat yang tinggi. Meskipun awak bukan beragama Islam tapi saya percaya awak amat menjaga kehormatan agama lain. Jaga seperti nyawa awak ya?” Pesan Eisha Humaira’. Unice mengangguk. Dulu semasa dia menyimpan bible, tak adalah kawannya berpesan itu dan ini. Unice nampak betapa orang Islam menjaga dan memelihara kitab suci mereka.

“Okay tak buku ni?” Eisha Humaira’ menunjukkan senaskah buku novel berjudul Isabella. Kulit bukunya nampak menarik.

“Okay.” Unice mencapai senaskah dan membaca sinopsis di belakangnya. Tentang penderitaan seorang gadis yang memasuki agama Islam. Gadis itu asalnya beragama Kristian dan anak kepada ketua paderi di situ.
“Menarik.” Getus Unice.
“Nah, untuk awak. From me.” Eisha Humaira’ tiba-tiba menghulurkan plastik putih berisi buku. Unice menyambutnya sambil mengucapkan terima kasih. Tiba-tiba telefon bimbit Unice berdering. Tertera nombor yang tidak dikenalinya di skrin.
“Helo.”
“Helo. Unice. Adam ni.” Suara Adam kedengaran tidak bermaya.
“Adam! Kenapa tukar nombor?” Tanya Unice.
“Handset terjatuh. Ni handset kawan.” Bohong Adam.
Unice diam.
“Unice, kat mana ni?” Soal Adam. Cuping telinganya dapat mendengar bunyi bacaan al-Quran. Hatinya mulai curiga.
“Kat mall.” Jawab Unice jujur.
“Adam pergi sana ya?”
“Eh, tak payah. Unice nak balik dah ni.” Tegah Unice.
“Hmm…kalau macam tu tak apalah.” Adam mengalah.
“Err…”
Unice teragak-agak mahu bertanya.
“Cakaplah.” Gesa Adam. Suaranya dilembutkan.
“Adam dah…so..lat?” Tanya Unice terbata-bata. Entah kenapa, dia rasa dia perlu mengingatkan Adam. Mungkin sebabnya Adam lalai dengan solat.
Adam tersentak. “You ni kenapa? Do I look like Pak Arab to you? Tak payah sibuk jaga tepi kain orang. You mana tahu. Dalam Islam ada kelonggaran.” Dalih Adam sedikit meninggi. Dia tidak suka Unice bertanya begitu.
“Tak ada apalah. Bye.” Unice mematikan talian. Malas dia mahu berbicara dengan Adam. Entah betul entah tidak. Kelonggaran apa yang Islam bagi untuk lelaki macam Adam? Unice sedar dia jahil dengan agama Islam tapi dia masih tahu basicnya. Islam amat menekankan solat. Dan setahunya tiada excuse dalam solat walaupun seseorang itu lumpuh seluruh badan sekalipun. Lainlah orang perempuan yang uzur. Tapi Adam? Uzur?
“Unice siapa call?” Suara Eisha humaira’ membawa Unice ke alam nyata. Unice yang sedang menyimpan telefon bimbitnya segera menoleh. Seurat senyuman terukir di bibirnya.
“Kawan.” Jawab Unice pendek.
“Kawan?” Eisha Humaira’ mengesyaki sesuatu. Ada sesuatu yang menarik pendengarannya tadi. Dia tanpa sengaja terdengar perbualan Unice.
“Ha’ah.” Unice mengangguk.
“Islam? Lelaki?”
“Yup.” Unice tidak menafikan. Eisha Humaira’ mengucap panjang. Bibirnya tidak henti-henti melafazkan istighfar. Sangkaannya tidak meleset. Dia takut apa yang dia fikirkan betul.
“Jom kita balik.” Ajak Unice. Eisha Humaira’ tidak membantah.

******
~Hamba Rabbani~

Perjalanan 5


Katakanlah: “Siapakan yang memberi rezeki kepadamu dari langit dan dari bumi?” Katakanlah: “Allah”, dan sesungguhnya kami atau kamu (orang-orang musyrik), pasti berada dalam kebenaran atau dalam kesesatan yang nyata.
Saba’ : 24.

Kafe universiti sesak dengan mahasiswa dan mahasiswi yang menuntut di situ. Pelbagai bangsa dapat dilihat memenuhi kafe tersebut. Unice yang baru selesai kuliah paginya berjalan masuk ke dalam kafe. Perutnya berkeroncong minta diisi. Selalunya dia akan makan bersama Shima namun hari ini kuliah kawannya habis agak lewat. Terpaksalah Unice makan seorang diri.

Mata Unice meliar mencari tempat kosong. Sebaik sahaja terpandang sebuah meja kosong yang agak tersorok, Unice segera melangkah ke sana. Dia berjalan pantas tanpa memandang kiri dan kanan. Kehidupan di universiti memaksanya untuk cepat dalam segala urusan. Lagipun, lepas ini dia ada kelas bersama pensyarah kesayangannya. Unice tidak mahu lewat.

“Allahu Akbar.” Satu suara lembut kedengaran. Entah apa silapnya, Unice terlanggar seorang siswi yang baru masuk ke dalam kafe tersebut. Buku-buku siswi itu jatuh bertaburan di atas lantai. Unice membongkok membantu mengutip buku itu. Dia tahu itu adalah salahnya. Dia yang melanggar siswi itu. Unice memarahi dirinya kerana cuai. Terbit rasa bersalah di hatinya.

“Sorry. Sorry.” Berulang-ulang kali Unice mengungkap kata maaf. Siswi itu masih tunduk mengutip buku-bukunya. Setelah selesai, buku itu dipeluk ke dada. Selepas itu, barulah dia bangkit.

“Tidak mengapa. Awak tak sengaja.” Siswi itu mengangkat wajah. Senyuman terukir di bibirnya.

Unice terpaku. Bukan kerana kata-kata siswi itu tetapi kerana dia kenal dengannya. Siswi itu pun kelihatan terkejut bercampur gembira. Unice sendiri berasa teruja.

“Unice?” Siswi itu bertanya. Unice mengangguk laju. “Awak Eisha kan? Tak sangka kita dipertemukan lagi.” Tutur Unice. Sungguh dia tidak sangka akan bertemu dengan gadis bertudung labuh itu.

“Mari makan sama-sama.” Ajak Eisha Humaira’ ramah. Unice menerima ajakan tersebut. Mereka sama-sama bergerak ke arah meja yang diburu Unice.

“Unice nak makan apa? Saya belanja hari ini. Gembira dapat berjumpa Unice.” Eisha Humaira’ sudah bangun semula. Unice menarik tangan Eisha.

“Err…tak apalah. Saya pakai duit saya sendiri.” Unice agak kekok. Selama ini, tidak pernah orang yang membelanjanya. Dia belanja orang adalah.
“Tak apa. Ia sebagai tanda syukur saya pada Tuhan.” Kata Eisha Humaira’. Unice terdiam. Dia memandang Eisha Humaira’.

“Eisha percaya pada Tuhan?” Tanya Unice. Soalan itu membuatkan Eisha Humaira’ duduk kembali. Dia agak terkejut dengan soalan itu.

“Mestilah. Unice tak percaya pada Tuhan?” Soal Eisha Humaira’ kembali. Disangkanya Unice ada agama meskipun berbeza dengan dirinya. Unice menggeleng. “Nope. I don’t believe ini God.” Tegas Unice. “Kenapa Eisha percaya pada Tuhan?” Tambahnya lagi. Eisha Humaira’ meleretkan senyuman. Dia tahu dia kena menjawab soalan Unice dengan berhikmah.

“Sebelum itu, saya mahu tanya, kenapa Unice tidak percaya Tuhan?” Soalan dibalas dengan soalan. Unice diam sejenak sebelum menjawab, “Entahlah. Cuma saya rasa hidup ini tidak perlukan Tuhan.” Jawab Unice.

“Kenapa?” Soal Eisha Humaira’.

“Yelah. Sebab diri kita semuanya kita yang kawal. Apa perlunya Tuhan?” Balas Unice . Itulah cara pemikirannya selama ini. Unice mengetuk-ngetuk jarinya ke meja.

“Kalau macam tu, cuba Unice hentikan degupan jantung selama 10 saat?” Duga Eisha Humaira’. Unice terpempam. Dadanya dipegang. Kepalanya menggeleng perlahan.

“Ha, tidak bolehkan? Itu buktinya diri kita, bukan kita yang kawal. Kalau diri ni hak mutlak kita, kita bolehlah mematikan dan menghidupkan diri kita bila-bila masa. Kita juga bolehlah mengawal organ dalaman kita. Kalau tiada Tuhan, bagaimana semua organ dalaman kita boleh bekerja dengan teratur?” Lembut Eisha Humaira’ memberitahu. Unice mengakui dalam diam.

“Saya percaya kepada Tuhan. Amat-amat percaya. Kerana Tuhan, saya ada di sini. Kerana Tuhan, saya dapat menjadi seperti ini. Tuhan adalah Allah. Dia Tuhan semua makhluk. Bukti Tuhan ada, banyak terbentang depan mata kita, Unice.” Ujar Eisha Humaira’ sebelum bangun meninggalkan Unice. Dia menuju ke kaunter makanan. Dia mahu membeli sedikit makanan dan minuman buat mereka.

Unice terdiam mendengar kata-kata Eisha Humaira’. Dia hairan. Mengapa dia dikelilingi oleh orang yang beragama Islam. Adam, Shima, Eisha, Fatimah semuanya beragama Islam. Sedangkan dia?

Jam terus bergerak menunjukkan pukul dua. Kafe mulai kosong. Unice masih termangu-mangu di tempatnya. Sebentar kemudian, Eisha Humaira’ datang menghampiri Unice. Dia membawa dua bungkus makanan dan dua gelas jus oren. Tangannya penuh memegang semua hidangan tersebut.

“Nah, makanlah.” Eisha Humaira’ memberi sebungkus nasi lemak kepada Unice. Unice menyambutnya sambil mengukir senyuman. “Thanks. I like nasi lemak so much.” Kata Unice. Nasi Lemak dibuka dengan ghairah. Nasi Lemak adalah makanan melayu yang istimewa, lain daripada yang lain. Nasinya bersantan berlaukkan sambal ikan bilis. Cukup untuk menaikkan selera Unice.

“Macam mana awak tahu saya suka nasi lemak?” Tanya Unice. Nasi disuap ke dalam mulut. Sedapnya bukan main. Eisha Humaira’ tersenyum. Dia tidak tahu pun Unice menyukai nasi lemak. Nasi lemak adalah makanan kegemarannya. Apatah lagi kalau ibunya yang buat. Ternaik kening dibuatnya. Sedap hingga menjilat jari.

“Saya tak tahu pun. Tapi saya suka nasi lemak.” Eisha Humaira’ mengenyitkan sebelah matanya. Unice tertawa.

“Awak ada ilmu psikik ya?” Gurau Unice. Eisha Humaira’ membalas dengan senyuman. Dia memandang Unice sebagai objek dakwahnya. Baguslah mereka mepunyai kegemaran yang sama. Di situ dia boleh menarik Unice.

“Eisha tak rasa terikat ke dengan agama?” Tanya Unice tiba-tiba. Suapan Eisha Humaira’ terhenti. Nasi di dalam mulutnya dikunyah sehingga lumat. “Terikat?” Eisha bersuara. Unice mengangguk. “Yalah. Kena ikut suruhan agama. Tak macam saya, bebas. Nak buat apa pun tak apa.” Terang Unice.

“Saya tidak merasa terbeban mengikut peraturan Islam. Kenapa saya perlu berasa terikat? Saya bahagia dengan Islam.”

“Islam kan larang penganutnya meminum arak?” Soal Unice. Walaupun dia tidak suka meminum arak, tetapi dia suka meminum susu bercampur sedikit arak. Susu itu akan menjadi lebih enak dan lemak.

“Islam melarang sesuatu itu kerana benda itu lebih banyak mendatangkan mudharat. Dahulu, arak dibolehkan. Tidak lama kemudian, barulah diharamkan. Itu pun secara berperingkat-peringkat.” Eisha Humaira’ membalas tenang. Unice tertarik dengan perkataan berperingkat-peringkat. Maksudnya Islam tidak melarangnya sekaligus.

“Ceritakan sedikit kepada saya?” Pinta Unice berminat. Eisha Humaira’ memandang anak mata Unice yang penuh mengharap itu. Sebentar kemudian dia memandang jam. Pukul 2:10 minit. Masih sempat lagi. Dia masuk ke kelas jam 2:30.

“Agama Islam mula bertapak di Makkah. Sebelum Islam, masyarakat Arab Quraisy sangatlah bengis. Arak sudah menjadi kebiasaan bagi mereka. Sehinggalah apabila mereka memeluk Islam, arak masih ditonggak. Pada masa itu, arak belum diharamkan.” Eisha Humaira’ berhenti seketika. Jus orennya diteguk untuk melegakan tekak.

“Saidina Umar al-Khattab salah seorang sahabat nabi, seorang yang beragama Islam dan kuat menyokong perjuangan nabi. Beliau selalu berfikir ramai penganut Islam suka mabuk sehingga menyebabkan mereka lalai terhadap pekerjaan mereka. Beliau mengadu kepada Nabi Muhamad, “Ya Rasulullah.” Katanya. Rasulullah itu adalah panggilan untuk Nabi Muhammad. Maksudnya Pesuruh Allah. Beliau berkata, “ Minuman keras (arak) telah merosakkan harta dan menghilangkan akal. Mari kita berdoa kepada Allah agar Dia menjelaskan hukumnya kepada kita.” Ini menunjukkan Saidina Umar amat prihatin terhadap umat Islam yang lain. Rasulullah pun berdoa. Dan Allah menurunkan ayat al-Quran Surah al-Baqarah ayat 219.” Cerita Eisha Humaira’.

“Quran tu macam bible ya?” Soal Unice. Eisha Humaira’ tersenyum. “Unice, bible kitab orang Kristien. Quran kitab orang Islam. Ia tidak sama malah kandungannya pun berbeza. Bible asalnya kitab Injil tetapi telah dicabul kesuciannya oleh orang Kristien sendiri. Mereka menukar kandungannya sehingga bercanggah dengan kitab Injil yang sebenar.” Jawab Eisha Humaira’ Unice mengangguk faham.

“Firman Allah, “Mereka bertanya kepadamu (Wahai Muhammad) tentang khamar dan judi. Katakanlah: ‘Pada keduanya terdapat dosa yang besar dan beberapa manfaat bagi manusia, tetapi dosa keduanya lebih besar dari manfaatnya…’” Sambung Eisha Humaira’ Unice kagum dengan kebolehan Eisha Humaira’ yang menghafal ayat al-Quran. “Eisha, Allah kata pada Nabi Muhammad ke?” Sampuk Unice.

“Unice, Allah memberitahunya pada malaikat Jibril dan malaikat yang sampaikan kepada Nabi.” Jelas Eisha Humaira’. “You mean, angel?” Terbayang di ruang mata Unice makhluk bersayap putih. Tidak sangka ada jugak makhluk itu.

“Hmm…Lebih kuranglah. Tapi bukan yang ada dalam televisyen atau apa-apalah. Malaikat ni besar bukan macam angel. Tidak boleh dibayangkan, Unice.” Tekan Eisha Humaira’. Kemudian dia menyambung, “Ketika mendengar ayat itu, orang Arab Quraisy belum lagi jelas hukumnya. Ada sebahagian yang berhenti tetapi ada yang masih meminumnya. Keadaan ini berterusan sehingga ada seorang imam ni tersalah baca al-Quran kerana mabuk sehingga ada yang mencela imam tersebut. Unice, ayat al-Quran ni kalau tersalah baca maksudnya jadi lain. Macam bahasa Inggeris juga. Kalau read disebut red maksudnya berbeza kan? Begitu juga dengan burn kalau disebut dangan bun maksudnya lari. Melihatkan itu, Saidina Umar berdoa, “Ya Allah, tambahkanlah penjelasannya kepada kami.” Lalu turunlah ayat dari surah an-Nisa’ ayat 43,

“Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menghampiri sembahyang (mengerjakannya) sedang kamu dalam keadaan mabuk, sehingga kamu sedar dan mengetahui apa yang kamu katakana.” Bila turunnya ayat itu, ada yang beranggapan ketika sembahyang sahaja tidak dibolehkan tetapi dibolehkan di luar solat. Ada juga yang berhenti terus.” Eisha Humaira’ berhenti lagi. Dia meneguk jus orennya sehingga habis. Dia tidak mahu membazir. Unice pula menyuapkan nasi lemaknya ke dalam mulut.

“Eisha, surah tu apa?” Tanya Unice. Dari tadi dia bingung.

Eisha Humaira’ tersentak. Bagaimanalah dia boleh lupa menerangkannya?

“Surah tu verses dalam bahasa Inggeris. Dalam al-Quran ada banyak surah. 114 semuanya. Verses ni macam tajuknya lah jugak.” Terang Eisha Humaira’. “Oh, macam bible jugaklah. Ada banyak verses. Metius lah, itu lah, inilah.” Ujar Unice. Eisha Humaira’ mengangkat kening.

“Unice ni macam tahu banyak je tentang bible?” Hairan Eisha Humaira’. Gadis ini seperti selalu membelek bible.

“Dulu, saje-saje baca Bible. Ikut kawan. Tapi tak suka. Peninglah. Ayatnya berulang-ulang tapi bercanggahan.” Balas Unice. Eisha Humaira’ mengangguk. “Itulah bukti bible tu telah ditukar. Tengoklah sendiri. Takkan Tuhan tersilap kot.” Kata Eisha Humaira’. Unice bersetuju.

“Selepas turun ayat itu, Saidina Umar berdoa lagi supaya ditambah penjelasan. Lalu turunlah surah al-Maidah ayat 90 yang berbunyi, “Wahai orang-orang yang beriman, sesungguhnya arak, judi, pemujaan berhala dan mengundi nasib dengan anak panah, adalah termasuk perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu supaya kamu berjaya.” Dengan turunnya ayat itu, maka jelaslah pengharaman arak. Sejak dari itu, semua umat Islam berhenti meminum arak. Hikmah arak diharamkan secara berperingkat ialah supaya Arab Quraisy dapat berhenti dari meminum arak secara bertahap dan tidak mengejut. Bukan senang hendak meninggalkan kebiasaan meminum arak ni. Arak ni Unice, walaupun sedap tetapi banyak keburukannya. Seorang doktor pakar jantung, Dr. Muhammad Ibrahim mangatakan arak memberi kesan yang membahayakan bagi otot-otot jantung. Ia akan menghalang aktiviti jantung secara perlahan-lahan sehingga tidak dapat berfungsi dengan sempurna. Akhirnya, jantung ni tidak dapat bekerja secara total dan gagal berfungsi dengan baik. Bukan itu sahaja Unice, arak juga memberi kesan buruk pada hati dan penyebab darah tinggi. Arak ni juga merosakkan sel-sel otak. Otak kan pusat kawalan tubuh dan daya rasa. Sebab itulah orang yang mabuk hilang rasa malu dan tidak terkawal. Malah boleh mebuatkan seseorang itu ketagih. Kesannya bukan pada diri sahaja tetapi anak juga. Anaknya akan kurang ingatannya malah kemungkinan cacat. Bahaya tu.” Eisha Humaira’ menyudahi penceritaannya dengan sebuah ulasan.

Unice terangguk-angguk. Dulu, sewaktu pertama kali meminum arak, dia berasa amat pening. Sehingga muntah-muntah. Tetapi sekarang Unice tidak lagi berasa loya. Cuma dia tidak berapa gemar kerana selalunya apabila mabuk otak tidak dapat berfungsi dengan baik. Dia selalu terlupa apa yang telah dia lakukan. Unice tidak suka begitu. Tapi kalau sedikit-sedikit, dia suka. Memang enak dicampur dengan susu atau jus. Tiba-tiba Unice teringatkan sesuatu.

“Eisha, tapi kenapa ramai orang Islam minum arak juga?” Tanya Unice merujuk kepada Adam dan Shima. Mereka peminum arak yang tegar. Eisha Humaira’ tersenyum. “Mereka jahil, Unice. Mereka tahu arak itu haram tetapi mereka tidak tahu kenapa ia haram. Itulah Islam zaman sekarang. Hanya pada nama.” Pahit Eisha Humaira’ memberitahu. Dia sedih dengan umat zaman sekarang. Hanyut dengan bisikan syaitan. Eisha Humira’ rindu dengan Islam pada zaman Rasulullah, zaman para sahabat. Mereka mempraktikkan Islam dengan sebenar-benarnya.

“Unice, saya ada kelas. Minta diri. Makanan dan minuman tu saya dah bayar. Unice tak ada kelas ke?” Eisha Humaira’ bingkas. Unice tersentak. Jam dipandang. Pukul 2:25 petang. Sudah lima belas minit kelasnya bermula. Tergopoh-gapah dia bangun.

“Oh, no. I forgot it. Nice to meet you, Eisha. Jumpa lagi. Terima kasih untuk cerita tu. Menarik.” Unice menyedut sedikit minumannya sebelum berlari meninggalkan Unice. Eisha Humaira’ tersenyum sahaja memandang Unice yang semakin hilang dari pandangannya. Kemudian, dia bergerak keluar dari kafe.

******

Bilik Kuliah 3
3-B-5

Unice terpaku di hadapan pintu bilik kuliahnya. Sudah pukul 2:35 petang. Tidak pernah Unice selewat ini. Terketar-ketar tangan Unice menolak pintu bilik kuliah tersebut. Sebaik sahaja pintu dibuka, udara dingin menerpa keluar. Unice menarik nafas sebelum berjalan memasuki bilik kuliah. Dia melangkah masuk sebelum menutup pintu. Semua mata memandang ke arahnya.

“Unice?” Kedengaran suara Mrs. Jay, pensyarah kesayangannya merangkap kawan baik ibunya. Unice menunduk. Mrs. Jay menghampiri Unice yang sudah dianggap seperti anak sendiri itu.

“Unice, anythings wrong?” Mrs. Jay bertanya lembut tetapi tegas. Dia tahu pasti ada sebab Unice terlewat masuk ke kelasnya. Bukan seminit dua tetapi 25 minit. Unice tidak pernah begini. Dia selalunya menjadi pelajar terawal.

Semua mata memandang Unice. Ada yang berbisik-bisik. Ada yang buat endah tak endah sahaja. Ada pula yang tersenyum sumbing. Tapi yang pastinya tidak ada yang berasa kasihan terhadap gadis sunti berbangsa cina itu.

“Nothings wrong, Mrs. Jay. I’m sorry very much. I’m promise I’ll never do it again. Please, I don’t mean that.” Pinta Unice. Mrs. Jay mengalah.

“Okay. Nevermind. This time I forgive you.” Mrs. Jay bergerak ke hadapan semula. Unice menarik nafas lega. Dia berjalan ke bahagian hadapan, posisi kegemarannya. Dia melabuhkan punggung di sebelah Shima.

“Kenapa lambat?” Soal Shima. Dia yang keluar kelas pagi lewat pun boleh sampai dulu. Takkan makan tengahari lama sangat kot?

“Lunch tadi. Lepas tu terjumpa kawan. Boraklah kejap. Tak sedar dah lewat.” Unice membuka bukunya. Matanya lekat pada tulisan di dalam buku tersebut.

“Kawan? Siapa?” Soal Shima. Sikap busy body nya tidak kira masa. Unice mengeluh perlahan.

“Adalah. Kau tak kenal pun.” Unice menyelak sedikit rambutnya yang menutupi dahi. Shima tidak puas hati. Dia tahu Unice berahsia.

“Malay or Chinese?” Koreknya lagi.

“Malay. Islam.” Unice tidak bersembunyi.

“What? Apa kau buat dengan dia?” Shima terkejut. Sudahlah melayu, Islam pulak tu.

“Hey, what’s wrong? Kau kan melayu, ISLAM jugak?” Perkataan Islam sengaja dikuatkan. Kadangkala dia sendiri terlupa Shima beragama Islam. Dengan penampilan seksinya dan cakap ikut sedap mulut, dia langsung tidak kelihatan seperti seorang muslimah.

Shima terdiam. Dia termalu sendiri. Seorang yang bukan Islam mengingatkannya tentang agama. Dia sendiri terlupa tadi.

“Memanglah aku Islam. Aku tak cakap pun aku bukan Islam.” Nafi Shima. Unice hanya tersenyum melihat kekalutan Shima. Shima sebenarnya muda setahun daripadanya. Tetapi gadis itu langsung tidak menghormatinya malah melayannya seperti rakan sebaya.

“All right. So?” Unice bertanya malas. Apa motif Shima terkejut sangat tadi?

“Nothing. Takkan tanya pun tak boleh.” Rungut Shima.

“Shima, Unice. If you want to talk, go outside.” Tegur Mrs. Jay. Tangannya menunjukkan pintu keluar. Dia sudah lama memerhatikan Unice dan Shima. Dia tidak mahu dua gadis itu menggangu penuntut lain yang hendak belajar.

“Sorry, madam.” Ucap Unice. Dia beranjak ke sebelah kanan menjauhi Shima. Kerusi yang didudukinya tadi diletakkan beg. Sebagai pemisah antara dia dengan Shima. Unice mendengar dengan tekun pengajaran Mrs. Jay. Manakala Shima menyumbatkan earphone di telinganya.

“Apabila tisu-tisu kulit bercantum, ia akan membentuk…” Penerangan Mrs. Jay semakin sayup-sayup kedengaran di telinga Unice. Matanya semakin kuyu. Berkali-kali Unice menguap. Matanya sudah berair. Akhirnya Unice tewas. Kepalanya terlentok ke kiri. Kata-kata Mrs. Jay sudah tidak kedengaran lagi.

******

“Assalamualaikum.” Satu suara menyapa Unice. Unice segera menoleh. Dia kenal benar suara itu. Dan dia rindu dengannya. Sudah lama pemilik suara itu tidak menjenguknya lewat mimpi-mimpinya.

“Waalaikumussalam. Kak Fatimah.” Ceria suara Unice. Fatimah Zahra’ mengajak Unice berjalan berhampiran air terjun. Air terjun itu sungguh cantik. Lebih cantik daripada Niagara waterfall.

“SubhanAllah…” Ucap Fatimah Zahra’ perlahan tetapi cukup kuat untuk didengari Unice. Unice duduk bersimpuh di tebing sungai berdekatan air terjun. Tangannya dicelup ke dalam air dan diayunkan ke sana ke mari. Air terjun itu sungguh dingin.

Unice mendongak ke langit. Kagum melihat burung-burung terbang seiringan bersama. Cantik sahaja melihatnya.

“Dulu, waktu kecil-kecil, Unice teringin hendak jadi burung.” Beritahu Unice tanpa dipinta. Matanya tidak lepas dari memandang burung tersebut.

“Ya? Kenapa?” Fatimah Zahra’ mencelupkan kakinya ke dalam air. Kejernihan air sungai itu memungkinkan Unice melihat kaki Fatimah Zahra’ yang dilitupi jubah itu.

“Burung simbol kebebasan. Bebas dapat terbang ke mana-mana.” Unice sudah berdiri. Tangannya didepakan seluas-luasnya. Rambutnya terbuai-buai dibawa sang angin.

“Unice, jadilah seperti burung.” Tutur Fatimah Zahra’. Dia bangun dan berdiri di sebelah Unice.

“But, I don’t have wing.” Kata Unice. Fatimah Zahra’ menggeleng. Tangan Unice disentuh. Dingin. Sedingin air terjun.

“Unice, yang ana kata, jadi seperi burung bukan jadi burung. Kita manusia dan selamanya kita adalah manusia. Cuba perhatikan burung. Ia memberikan ketenangan kepada manusia. Lukisan sebuah pemandangan tidak lengkap tanpa burung. Burung, semasa hidupnya disukai ramai dan semasa matinya pun disukai orang. Ramai manusia yang suka makan burung. Dan burung ni, dia bijak. Setiap kali keluar sarang, ia pasti akan kembali dengan perut kenyang. Burung ni juga ia akan berjinak-jinak dengan orang tetapi bila orang dekat, dia akan lari. Itu menunjukkan dia pandai menjaga diri. Burung cepat belajar dari kesilapan. Sekali terhantuk terus terngadah. Dan dia ni, unice… MasyaAlllah buat sarang tak payah belajar pun. Cuba tengok. Cantik je dia buat. Halus je. Tak perlu pun alat canggih-canggih, cuma pakai rumput je. Tak pernah pun ada orang dapat buat sarang burung sama macam burung buat. Padahal burung ni mana ada akal. Habis tu siapa yang ajar?” Ujar Fatimah Zahra’. Dia sengaja menimbulkan persoalan. Dia mahu Unice berfikir.

Unicepula terdiam. Siapa yang ajar burung? Manusia? Manusia pun tak reti hendak membuatnya. Ibu burung? Tetapi, siapa yang ajar ibu burung? Tuhan?

“Tuhan tu ada ke?” Satu soalan diutarakan. Fatimah Zahra’ tersenyum simpul di balik purdahnya. Matanya yang jernih menatap Unice. “Dia ada Unice.” Jawab Fatimah Zahra’ lembut.

“Tetapi kenapa banyak sangat Tuhan? Ada Jesus Christlah, ada patung-patung bermacam-macam bentuklah, pokoklah, ularlah, singalah dan macam-macam lagi. Dan ada juga yang menyembah sesuatu yang tidak nampak. Entah ada entah tidak. Main sembah je.” Rungut Unice.

“Unice, Tuhan kita satu sahaja iaitu Allah. Tuhan yang Unice dakwa tidak terlihat itu. Allah itu ada. Kita sebagai hamba yang tidak layak melihat wajahNya yang Mulia itu. Unice lihat taman ini, cantikkan? Air terjun, gunung-ganang, siapa yang menciptanya kalau bukan Tuhan? Semulajadi? Mustahil. Kalau tak, ia tak akan jadi seteratur ini. Kalau bukan Allah, siapa lagi yang mampu membuat begini? Unice, patung-patung, ular, Jesus dan semua yang Unice sebutkan tadi hanyalah ciptaanNya sahaja. Mereka juga tidak berdaya seperti kita tanpa izin Allah. Apa gunanya kita menyembah mereka?” Jelas Fatimah Zahra’. Unice terangguk-angguk. Ada benarnya juga.

“Kenapa ni?” Tiba-tiba sahaja alam sekelilingnya berputar. Unice terjelopok ke tanah. Bayangan Fatimah Zahra’ semakin hilang dari pandangan. Semuanya bertukar menjadi gelap.

******
“Unice…Unice…wake up.” Sayup-sayup kedengaran satu suara membolosi cuping telinga Unice.

Unice membuka mata. Shima berdiri di hadapannya sambil bersilang kaki.

“Come on. Tinggal kita berdua je dalam bilik ni. Kau tak nak balik ke?” Gesa Shima apabila melihat Unice masih terpisat-pisat di tempat duduknya. Unice terpinga-pinga memandang sekeliling. Namun, otaknya masih mapu bertindak balas dengan baik. Dia bingkas bangun dari duduknya dan mencapai beg sandangnya. Kemudian, dia bergerak menghampiri Shima yang sudah berada di muka pintu.

“Kau mimpi apa tadi? Senyum memanjang je. Mimpi Adam ek?” Perkataan mimpi menarik Unice ke alam nyata. Baru dia ingat segala yang terjadi. Tertarik senyuman di bibirnya. Biarlah cerita di alam mimpi tetap menjadi rahsia.

“Never dream about him.” Unice menjeling Shima sebelum bergerak ke arah berlainan, meninggalkan Shima. Sempat dia tersenyum manis. Dia tidak mahu Shima mengorek rahsianya. Biarkan segalanya tersimpan di sini. Hati.

******

~Hamba Rabbani

Perjalanan 4


Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai.

 

Penghawa dingin yang dipasang membuatkan Unice kedinginan. Tubuhnya menggigil sejak keluar dari bilik air tadi. Unice tampil ringkas dengan blaus lengan pendek berwarna biru dan jeans longgar. Tuala yang tersangkut di bahu diraih dan digunakan untuk membungkus rambutnya yang basah. Sebelum itu, Unice mengeringkan rambutnya dahulu menggunakan pengering rambutnya. Unice tidak selesa dengan rambutnya yang basah.

“I’ll be waiting, or the left to do is run, you’ll be the prince and I’ll be the princess…” Lagu Love Story dendangan Taylor Swift berkumandang dari telafon bimbit Unice. Lagu itu diset khas jika teman lelakinya yang menghubunginya. Unice tersenyum sambil mencapai telafon bimbit yang tergeletak di atas tilam. Terus ditekan punat ‘answer’.

“Helo…” Satu suara kedengaran.
“Helo Adam, call Unice ada apa?” Unice bertanya mesra.
“Adam rindulah…” Suara Adam kedengaran menggoda.
“Unice pun sama.” Sudah lama rasanya tidak bertemu Adam. Adam seorang lelaki beragama Islam. Namun, bagi Unice agama bukan penghalang. Dia suka Adam. Dan Adam pun tidak kisah berkasih dengannya. Hakikatnya, Adam seorang yang tidak menitikberatkan Islam. Islamnya sekadar pada nama. Adam seorang yang jahil dalam agama.

“Unice, you ingat tak hari ini hari apa?” Soal Adam tiba-tiba. Unice terdiam mencongak.
“Thursday. Why?” Unice hairan.
“Not that. I mean, hari ni special buat Adam.” Kata Adam masih berteka-teki. Unice berfikir sejenak. Otaknya ligat berfikir.
“I don’t know. Apa yang specialnya hari ni?” Unice mengalah setelah penat berfikir.
“How dare you.” Kedengaran suara Adam sedikit kecewa. Adam diam melawan rajuknya.
“Why?” Unice masih tidak faham.
“Today is my birthday! How could you forget it?” Desis Adam. Hampa apabila buah hatinya melupakan tarikh keramatnya. Unice tersentak. Terus dahinya ditepuk. Macam manalah aku boleh lupa? Marahnya pada diri sendiri.

“Dear, I’m so sorry. Kebelakangan ni, Unice selalu sibuk. Please, forgive me…” Pujuk Unice. Suaranya dilembutkan. Adam memujuk hatinya yang lara. Perasaan kecewa ditolak ke tepi. Hilang marahnya mendengar suara manja Unice.

“All right. I will forgive you but you must go to my party tonight.” Ujar Adam. Unice melebarkan senyumnya. “Okey. Unice setuju. Nak jemput Unice pukul berapa?” Putus Unice.

“Seven. On the time. Okey, honey. See you tonight.” Adam mematikan telefon bimbitnya. Telefon bimbitnya dikucup. Gembira. Adam, seorang lelaki Islam yang jauh tersimpang dari ajaran Islam. Arak sudah menjadi darah dagingnya. Solat jauh ditingalkannya. Itulah kehidupan seorang Adam.

Unice pula terus meletakkan telefon bimbitnya. Rambutnya disisir dengan sikat. Unice memakai kain kanvas sutera buatan cina di kepala. Penampilan yang ringkas tetapi cantik.

Langkah diatur keluar bilik. Kemudian dia turun ke bawah. Dia hendak memandu ke Mid Valley untuk membeli hadiah buat pujaan hatinya. Semoga hadiah itu boleh memujuk hati Adam yang kecewa.

“Unice, nak pergi ke mana?” Soal Puan Jennifer yang sedang membelek-belek majalah di sofa. Langkah Unice terhenti. Dia menghadiahkan senyuman yang cukup manawan buat ibu tersayang.

“Shopping. Malam ni, Adam ada buat party hari jadi. Unice nak beli hadiah untuk dia.” Terang Unice. Puan Jennifer menutup majalah yang dibacanya. Dia senamg Unice berkawan dengan Adam. Tetapi yang sebenarnya, Puan Jennifer langsung tidak tahu Adam beragama Islam. Yalah, cara Adam bersosial melebihi Unice yang tidak beragama.

“Oh. Mummy ikut. Nak juga belikan hadiah untuk dia.” Puan Jennifer terus bangun. Inilah peluang untuk dia merapatkan kembali jurang dengan anaknya. Selalunya dia tiada masa untuk meluangkan masa bersama anaknya itu. Namun, sayangnya pada Unice masih tidak pernah berubah. Anak adalah segalanya bagi seorang ibu seperti Puan Jennifer.

“Mummy tak sibuk?” Unice hairan. Puan Jennifer menggeleng. Bahu Unice dipeluk. “Jom.” Sebelah tangannya mencapai beg tangan yang terletak di atas meja. Unice tersenyum ceria.

“Mari. Unice pandu.” Unice melingkarkan tangan ke pinggang mummynya. Mereka jalan beriringan keluar..

******
Unice memakaikan anting-anting perak ditelinganya. Menyerikan lagi wajahnya yang sedia cantik itu. Wajahnya yang tanpa secalit make up itu dibelek-belek di hadapan cermin. Terselit rasa bangga melihat keayuan semulajadi wajahnya. Unice tidak suka mengenakan make up. Bagi Unice, make up menjadikan wajah kita tidak natural sedangkan Unice menyukai benda yang semulajadi.

Sebelum keluar, Unice melihat dirinya ke dalam cermin. Takut ada yang terlepas pandang. Rambutnya yang panjang diikat dan disanggul. Rantai mutiara dililit pada rambutnya. Unice ingin tampil lebih cantik daripada biasa. Unice memandang pula tubuhnya yang dibalut dengan gaun merah labuh tanpa lengan. Gaun itu dihadiahkan Adam sempena hari jadinya. Setelah puas membelek tubuhnya, Unice mencapai hadiah Adam dan turun ke bawah. Di ruang tamu, Puan jennifer menegurnya. Tertegun dia melihat kecantikan anaknya malam ini. Berbunga-bunga hati ibunya. Siapa tidak bangga memiliki anak yang cantik jelita.

“Wah, cantiknya Unice. Kalah mummy.” Usik Puan Jennifer. Unice tersenyum malu. Pipi ibunya dicium. “Unice pergi dulu. Adam dah sampai. Kesian dia tertunggu-tunggu.” Ujar Unice, Di luar, kedengaran Adam membunyikan hon keretanya.

“Okay. Jaga diri. Nah, untuk Unice.” Puan Jennifer mengalungkan sekalung rantai berlian ke leher Unice. Unice teruja melihat rantai itu berkilau-kilau memancarkan cahayanya.

“Wau, cantiknya! Terima kasih mummy! Sayang mummy.” Tubuh ibunya dipeluk gembira. Puan Jennifer tersenyum.

“Nah, hadiah untuk Adam. Cakap, mummy ucapkan Happy Birthday.” Sebungkus hadiah dihulurkan. Agak besar juga.

“All right. Unice pergi dulu.” Unice bergerak ke muka pintu. Kasut kaca bertumit tinggi menjadi pilihannya. Unice mendekati Adam yang sedia menunggu dengan pintu kereta terbuka untuknya. “Thanks.” Ucap Unice sebelum masuk ke dalam kereta. Adam tersenyum sebelum menutup pintu.

Kemudian, dia masuk ke tempat pemandu, di sebelah Unice. Kereta mula dipandu perlahan keluar dari kawasan villa Unice.

“Hadiah itu untuk Adam ke?” Tanya Adam. Hadiah di tangan Unice dijeling. Unice tersipu. Dia terlupa dengan hadiah itu. “Yes, these yours. Yang ini dari Unice, Ini pula dari mummy. Dia ucapkan Happy Birthday.” Jelas Unice. Hadiah itu diletakkan di bahagian belakang kereta.

“Thank you, so much. Mummy Unice baik sangat. So sporting.” Tutur Adam memuji. Dia suka dengan ibu Unice, seorang wanita yang berfikiran terbuka. Tidak kisah dia, seorang lelaki melayu berkawan dengan Unice meskipun Puan Jennifer tidak megetahui perihal agamanya.

Unice diam mendengar pujian Adam. Unice perasan mata Adam tidak lepas dari memandangnya. “You look beautiful tonight.” Puji Adam tiba-tiba. Dia kagum melihat penampilan Unice yang agak menyerlah malam ini.

“Thanks. Err…Adam pun nampak handsome dan smart malam ni.” Balas Unice ikhlas. Adam nampak segak memakai kot hitam dan t-shirt putih di dalamnya.

Adam membelokkan kereta dan memberhentikannya di hadapan rumahnya. Rumah Adam sungguh besar meskipun tidak dapat menandingi villa Unice. Adam turun dan membukakan pintu kereta untuk Unice. Unice turun dari kereta, menginjak permaidani marah yang terbentang. Adam menghulurkan tangannya, mempelawa Unice berjalan bersamanya tetapi pantas ditolak oleh Unice. Dia menghormati saudara-saudara Adam yang bergama Islam di situ. Adam menarik kembali tangannya. Mereka bergerak ke arah berlainan. Mata Unice menangkap kelibat Shima dan rakan-rakannya.

“Shima! Ruby! Catherine! Dandelion! Nancy!” Satu persatu nama rakannya disebut. Rakan-rakannya menyambut Unice dengan gembira. Unice duduk di sebelah Shima. Shima berpakaian agak seksi dan terdedah, langsung tidak mencerminkan gaya seorang muslimah. Unice hairan kenapa pakaian Shima tidk menyerupai Fatimah Zahra’ di alam mimpi sedangkan mereka satu agama iaitu Islam. Fatimah Zahra’, muslimah sejati. Bicaranya tampak lembut dan menenangkan hati. Busananya penuh sopan, labuh hingga ke kaki. Begitu juga Eisha Humaira’. Tetapi, Shima dan Adam tampak berbeza. Unice keliru. Mana satu Islam sebenarnya?

“Wishky?” Tawar Shima sambil menunjukkan sebotol arak perisa anggur. Unice menggeleng. “No, thanks. Maybe some orange juice, please?” Unice memang tidak suka meminum arak. Arak memabukkan seseorang sehingga tidak sedar apa yang berlaku. Unice melihat rakan-rakanyya yang lain meneguk arak dengan rakus sebelum ketawa berdekah-dekah. Unice bertambah hairan. Kenapa di rumah sebuah keluarga Islam tetap menyediakan arak? Shima menghulurkan segelas jus oren kepada Unice. Unice menyambunya sambil mengucapkan terima kasih.

“Unice. Dance with me?” Pelawa Adam. Unice menggeleng tidak senang. Lagipun, dia tidak pandai menari.
“Honey, what’s wrong?” Tanya Adam. Selalunya Unice tidak begini.
“Nothings wrong. I just have a little headache.” Dalih Unice. Baru sahaja Unice hendak mengajak Shima berbual, Unice terpandang Shima sedang berbual mesra dengan seorang lelaki. Gelak tawa mereka kuat kedengaran.

Tiba-tiba lampu yang terang benderang dimalapkan. Suasana jadi sunyi sepi. Kedengaran lagu Happy Bithday to you berkumandang. Adam naik ke pentas diapit orang tuanya. Lelaki itu memotong kek. Kek itu besarnya mengalahkan kek perkahwinan Siti Nur Haliza dan Datuk K. Ketika pisau mencecah kek, semua bertepuk tangan. Serentak itu, bunga api diletupakan. Cantik menghiasi langit malam yang gelap gelita. Unice turut bertepuk tangan. Matanya mencuri pandang ke arah bunga api yang meletus di udara. Tiba-tiba mata Unice terbeliak. Terkejut. Satu ketika, bunga api itu seperti membentuk tulisan Allah. Alif Lam Lam Ha. Walaupun Unice tidak pandai membaca tulisan arab, namun tulisan itu pernah dilihatnya tergantung di rumah Shima. Unice mengerdipkan kelopak matanya tidak percaya. Kemudian, dia memandang kembali ke arah langit. Bunga api yang diletupkan mengeluarkan corak indah seperti biasa. Tiada tulisan Allah. Tetapi Unice tahu matanya tidak salah lihat. Orang ramai pula lebih tertumpu ke arah Adam yang mula mengagih-agihkan kek. Semua mendapat kek masing-masing.

“Unice.” Satu suara memanggilnya. Unice tersedar. Adam sedang berdiri di hadapannya sambil memegang sepotong kek berbentu love. Ada nama Unice di situ. Dia telah selesai mengagih-agihkan kek. “Jom, kita makan di taman.” Ajak Adam. Unice mengangguk. Dia mengekori Adam ke taman rumahnya. Di situ, ramai pasangan sedang menjamu kek yang dipotong Adam.

“Emm…sedap.” Komen Unice setelah menjamah sedikit kek tersebut. Adam tersenyum gembira kerana Unice memuji keknya. “Makanlah lagi.” Ujarnya. Unice menyumbatkan lagi kek keju blueberry itu ke dalam mulut. Tekun dia menjamahnya.

Tiba-tiba sebentuk love kertas jatuh di atas keknya. Unice mengambil love itu. Dia mendongak ke atas. Kelihatan berekor-ekor merpati putih sedang terbang melepaskan kertas-kertas berbentuk love dari paruh mereka. Ramai orang berpendapat bahawa merpati putih adalah simbol cinta. Tetapi, Unice tidak percaya.

Matanya masih menatap langit. Kelihatan cantik sekali melihat merpati itu terbang teratur bersama mengelilingi rumah itu sambil menebarkan kertas-kertas berbentu love. Ingatan bersama Fatimah Zahra’ menjengah ke dalam fikirannya.

“Kalau tiada tuhan, masakan semuanya boleh teratur. Pernah tak ada suatu hari malam dan siang muncul bukan pada waktunya? Pasti penghuni bumi boleh jadi gila. Semua akan memarahi Tuhan. Bukankah keteraturan sesuatu kejadian membuktikan campur tangan Tuhan?”
Hujah Fatimah Zahra’.

“Lagi satu, kalau tiada Tuhan, pasti planet-planet berlanggaran. Sebab tiada siapa mahu mengawalnya.” Sambung Fatimah Zahra’ lagi.

‘Kalau tuhan tak ada, macam mana burung itu boleh terbang begitur teratur?’ Fikir Unice. Suapan keknya terhenti.

“Unice, cantikkan?” Adam menyentuh tangan Unice. Unice tersedar. “Cantik.” Jawab Unice sepatah. Kek kembali dijamah.

“Err…Adam.” Panggil Unice. Adam memandangnya.
“Betul ke tuhan itu ada?” Soal Unice. Adam terkejut mendengar soalan Unice.
“Unice, kan kita dah berjanji tak nak bangkitkan soal agama?” Tegas Adam. Dia menyangka Unice mahu mengungkit perihal meraka yang berlainan kepercayaan.
“Bukan. Unice cuma nak tahu tentang Allah. Kan Adam.. Islam?” Tutur Unice perlahan.
“Dengar sini, Unice. Allah ada ke tak ada ke, Unice tak payah fikir. Of course Adam Islam tetapi tak bermakna Adam nak duduk bawah telunjuk Islam. Islam, terlalu mengongkong. So, Adam mohon, jangan Unice sebut lagi pasal agama. Adam tak suka.” Kata Adam. Unice mengangguk hampa. Bukan itu yang dia mahu. Dia hilang selera. Unice berdiri dari duduknya.

“Unice nak balik.” Kata Unice. Adam terperanjat. “Why so early?” Tanya Adam.
“Hantar Unice balik sekarang.” Tegas Unice. Dia sudah tiada mood mahu berada di situ.
“Tunggulah kejap.” Adam cuba memujuk kekasih hatinya itu.
“Now.” Arah Unice. Adam akur pada kehendak Unice. Dia terus bergerak mengekori Unice yang sudah berjalan ke keretanya.

******

Unice menaiki tangga rumahnya. Encik Melvin yang sedang menonton bola menegur. “Macam mana party?” Tanyanya. Unice tersenyum hambar. “Great, pa.” Jawabnya sebelum berlalu ke atas. Di tangga, dia terserempak dengan Jonathan. “Unice, okay party?” Soalan Jonathan membuatkan Unice bengang. Kenpa semua hendak tahu tentang party itu?

“Heh, okaylah.” Jawab Unice acuh tak acuh.
“Ye ke? Macam tak ikhlas je?” Jonthan dapat mengesan riak tidak senang pada wajah adiknya. Unice rimas. ‘Ish, banyak tanya pula abang ni.’ Rungut hatinya.
“Unice kata okay, okaylah. Dahlah Unice penatlah!” Bentak Unice agak kasar.
“Patutlah lebik macam roti.” Usik Jonathan sambil ketawa. Hati Unice menjadi panas. Abangnya sudah mengacau moodnya yang tidak baik sejak pulang dari rumah Adam.

“You, like the bread! Go away. You annoying me.” Tubuh Jonathan ditolak. Jonathan mengalihkan tubuhnya. Unice terus menapak ke atas dan masuk ke biliknya. Kedengaran bunyi pintu dihempas.

‘Kenapa dengan Unice? Selalunya dia tak ambil hati pun kalau aku usik dia.” Fikir hati Jonathan. Memang sikap semulajadinya suka mengusik. “Maybe she tired.” Pujuk hati Jonathan. Hatinya berasa terkejut bercampur kesal kerana tidak semena-mena dia yang terkena tempias mood adiknya. Dia tidak menyangka akan ditengking oleh adik kesayangannya itu. Lagi-lagi, Unice seorang yang lemah lembut dan mudah bertolak ansur.

Di bilik, Unice terus merebahkan dirinya di atas katil. Fikirannya buntu. Kanapa sejak- akhir-akhir ini, bukti-bukti banyak menunjukkan tentang kewujudan tuhan. Unice tahu abangnya tidak bersalah dan tindakannya yang memarahi abangnya adalah satu perbuatan yang tidak wajar.

“Ah, apa yang aku dah buat? Esok, aku mesti minta maaf pada abang.” Unice kesal dengan dirinya yang melempiaskan kemarahannya kepada abangnya. Pasti abangnya berkecil hati.

‘Ah! What’s wrong with me??!!’ Unice menjerit di dalam hati.

******

~Hamba Rabbani~

Perjalanan 3

Dan orang-orang kafir amal-amal mereka adalah laksana fatamorgana di tanah yang datar, yang disangka air oleh orang-orang yang dahaga, tetapi bila didatanginya air itu dia tidak mendapatinya sesuatu apapun. Dan didapatinya (ketetapan) Allah disisinya, lalu Allah memberikan kepadanya perhitungan amal-amal dengan cukup dan Allah adalah sangat cepat perhitungan-Nya. Atau seperti gelap gulita di lautan yang dalam, yang diliputi oleh ombak, yang di atasnya ombak (pula), di atasnya (lagi) awan; gelap gulita yang tindih-bertindih, apabila dia mengeluarkan tangannya, tiadalah dia dapat melihatnya, (dan) barangsiapa yang tiada diberi cahaya (petunjuk) oleh Allah tiadalah dia mempunyai cahaya sedikitpun.
An-nur : 23-24

Jam baru menunjukkan pukul 7:30 pagi. Pagi-pagi lagi, orang sudah berpusu-pusu ke stesen komuter. Ada yang hendak pergi ke tempat kerja, ada yang berjalan-jalan dan ada juga yang tidak tidak tahu arah tujuannya. Sang suria baru sahaja hendak muncul, komuter sudah pun dipenuhi dengan para penumpang. Cuma, di bahagian coach wanita agak lengang. Namun, selalunya pada pukul 9, waktu orang keluar bekerja, coach ini akan penuh. Bukan wanita sahaja malah lelaki pun akan ‘ter’masuk sekali. Hilang sudah rasa malu.

“Stesen Pantai Dalam. Pantai Dalam. Pantai Dalam.” Komuter berhenti. Berapa orang keluar diganti dengan sekumpulan wanita masuk ke dalam komuter. Begitulah lazimnya. Pintu komuter ditutup. Komuter mula bergerak laju ke stesen seterusnya.

Seorang gadis bertudung labuh baru sahaja masuk ke dalam komuter. Dia melabuhkan punggung di sebelah seorang perempuan cina berambut perang. Perempuan cina itu tersenyum ke arahnya.

Komuter berhenti lagi. Seorang perempuan tua berbangsa India masuk ke dalam. Malangnya tiada tempat duduk. Dia berdiri sambil berpaut di tiang komuter. Melihat keadaan itu, gadis bertudung labuh itu bangun dan mempersilakan perempuan tua itu duduk. Dia rela memberikan tempat duduknya kepada orang lain dan berdiri sambil berpaut pada tiang komuter betul-betul berhadapan dengan perempuan cina itu bersebelahan dengan tempat duduknya tadi. Unice yang duduk di sebelah gadis bertudung labuh itu terkejut. Hari ini, dia sengaja mahu menaiki komuter. Entah mengapa dia tiba-tiba teringin hendak menaikinya. Bukan dia tidak pernah menaiki komuter, malah kali terakhir dia menaiki komuter, dia jatuh pengsan ditengah-tengah penumpang. Mana taknya, hari itu, komuter agak sesak. Unice baru sahaja habis bermain badiminton. Tubuhnya berasa lesu apatah lagi perlu berasak-asak di dalam komuter yang sempit dengan pelbagai ragam dan bau. Terus sahaja dia pitam. Sejak kejadian itu, Puan Jennifer mengharamkannya dari menaiki komuter. Tetapi entah mengapa dia hendak sangat menaiki komuter pagi ini. Kalau kerana malas memandu, dia boleh sahaja menyuruh pemandunya hantar ke universiti. Unice memandang gadis bertudung labuh itu. Macam pernah dilihatnya. Unice mengamat-amati wajah itu lagi. Bayangan seseorang muncul. ‘Ya, memang dia.’ Kata hati Unice. Gadis itu adalah Fatimah Zahra’. Wajahnya, susuk tubuhnya dan cara dia merenung Unice memang sama. Melihat senyuman gadis itu tadi, dia bertambah yakin bahawa gadis itu adalah Fatimah Zahra’.

“Assalamualaikum…” Unice menegur gadis itu yang kini sedang berdiri di hadapannya. Gadis itu terjeda mendengar seorang gadis cina yang non-muslim memberi salam kepadanya. Namun bibirnya spontan menjawab salam.

“Have we met?” Unice memulakan perbualan. Gadis itu tidak lekas menjawab. Dia merenung dalam wajah Unice. Kemudian dia tersenyum.

“SubhanAllah. Nama saudari Unice kan? Unice anak Tan Sri Melvin Tan. Ya kan?” Lembut gadis itu menuturkannya. Unice mengangguk. Hatinya bertambah yakin gadis itu adalah Fatimah Zahra’.

“Mungkin kita tak pernah bertemu tetapi saya kenal saudari. Saudari satu universiti dengan saya. Cuma lain course je. Saudari student medik kan?” Kata-kata gadis itu menghairankan Unice. Bukankah mereka sememangnya pernah bertemu walaupun hanya di alam mimpi?

“Ha’ah. Awak?” Soal Unice berminat hendak mengenal empunya diri di hadapannya.

“Saya Eisha Humaira’ pelajar Syariah.” Eisha Humaira’ memperkenalkan dirinya. Unice hampa. Benarlah gadis itu bukan Fatimah Zahra’. Tetapi mengapa wajah mereka begitu serupa? Mungkinkah Fatimah Zahra’ jelmaan Eisha di alam mimpi?

“Gembira kenal Eisha. Nak ke U ke ni?” Unice bijak menyembunyikan riak wajahnya. Eisha senang berbual dengan Unice yang agak ramah. Gadis cina itu langsung tidak melihat pada agama, bangsa dan fahaman mereka yang berbeza.

“Hari ini Eisha tak ada kelas . Nak pergi Angkasapuri kejap. Ada halaqah dengan sahibah. Unice?”

“Oh, I’m going out at Kuala Lumpur stesen. Ada perlawanan badminton di Jalan TAR.”

“Unice main badminton untuk universiti?” Eisha Humaira’ terperanjat.

“Hmm…badminton is my life.” Akui Unice.

“Stesen Angkasapuri. Angkasapuri. Angkasapuri.” Komuter berhenti bergerak di stesen Angkasapuri. Eisha Humaira’ meminta diri dan berlalu keluar. Perempuan tua berbangsa India itu turut bangun dan melangkah keluar dari komuter. Sebaik sahaja pintu komuter tertutup, baru Unice perasan di antara tempat duduknya dan wanita tua tadi, ada satu mushaf al-Quran. Unice mengambilnya dan dibelek-belek. ‘Takkan perempuan India tu punya.” Unice hairan. Tiba-tiba dia teringat Eisha Humaira’. Gadis itu ada duduk di situ sebelum perempuan tua India itu. ‘Mungkin dia punya.’ Fikir Unice.

Helaian pertama diselak. Sebaris nama tertera di situ. ‘Eisha Humaira’ bint Muhammad Hassan ‘Adli. Nama penuh Eisha Humaira’. Terselit nota di bawahnya.

‘Buat puteri akhirat kami yang dicintai,
Eisha Humaira’.
Tahniah kerana mendapat 5A dalam UPSR.
Kejayaan Eisha adalah hadiah untuk kami dan Islam.
Teruskanlah wahai Qurratu ‘Ayun kami demi kegemilangan Islam.
Dan terima kasih juga kerana menjadi puteri yang solehah buat kami.
Doa kami sentisa mengiringi,
Abi dan Umi yang sentiasa mencintaimu.

Tarikh: 12/12/2002

Unice menutup kembali al-Quran itu. Betapa besarnya harapan dan kasih sayang ibu dan ayah Eisha Humaira’. Kalau dilihat pada tarikh Eisha Humaira’ mengambil peperiksaan, mereka sememangnya sebaya. Unice ingat lagi ketika dia mendapat 5A, tiada ucapan tahniah pun dari ibu dan ayahnya. Mereka sentiasa sibuk. Ibu dan ayahnya hanya melimpahkan harta yang banyak buatnya tetapi bukan perhatian. Hanya abangnya yang mengucapkan tahniah dan membawanya ke restoran kegemaran dan meluangkan masa bersamanya sehari suntuk. Terubat jugalah hati Unice.

Unice memandang al-Quran yang masih cantik di tangannya. Mesti Eisha Humaira’ sayang pada al-Quran ini. “Tak apalah. Nanti aku pulangkan.” Kata hati Unice.

******

Unice memenangi set pertama dengan mudahnya. Lawannya sudah kepenatan sedangkan Unice masih bertenaga. Sorakan para penyokong menggegar dewan. Kini mereka sedang bermain set kedua. Sembilan belas berbalas satu. Unice sudah jauh ke hadapan. Lawan Unice meminta rehat. Mereka diberi rehat lima minit. Unice tersenyum pada lawannya namun tidak dibalas. Lawannya seorang berbangsa Melayu. Kelihatan dia termengah-mengah. Wajahnya merah padam mungkin tertekan kerana Unice hampir memenangi set kedua.

Unice duduk sebentar. Dia tidak meneguk air yang dihulurkan. Sememangnya Unice tidak pernah meminum air ketika bermain.

Segenap ruang dewan dipandang. Unice mencari ayah dan ibunya dicelah orang ramai. Mereka sudah dimaklumkan yang dia ada perlawanan badminton hari ini. Unice agak kecewa kerana ibu dan ayahnya tidak kelihatan. Namun dia segera menepisnya, tidak mahu ia melunturkan semangatnya untuk meragut piala juara bagi perlawanan antara universiti.

Fwittt!!!

Wisel berbunyi. Unice bangun dan menuju ke tengah gelanggang. Begitu juga dengan lawan Unice. Sempat dia memandang Unice dengan penuh amarah Unice kekal tersenyum. Orang yang berada dalam keadaan marah tidak akan dapat bermain dengan baik.

“Mula.” Pengadil menjatuhkan tangannya. Unice memulakan permainan. Lawannya menyambut dengan baik. Unice membalasnya dengan membuat lontaran ke belakang beberapa kali. Segalanya berjalan lancar. Dua-dua berjaya menyambutnya. Pada lontaran kesepuluh, Unice hanya memukul perlahan bulu tangkis menggunakan raket menyebabkan bulu tangkis itu betul-betul jatuh melepasi net. Lawannya yang menjangka bola akan tiba ke belakang seperti sebelumnya tersilap langkah dan tidak sempat menyelamatkan bulu tangkis tersebut.

20-1.

Kali ini, lawannya memulakan permainan. Unice menyambut lontaran itu. Bola dipukul lurus ke atas. Lawan Unice terburu-buru melakukan smash di awal perlawanan. Mungkin kerana terdesak. Unice yang bijak mengagak terus sahaja melompat tinggi dan melakukan smash ke bawah. Sepantas kilat bulu tangkis menjunam ke gelanggang lawan dan menyentuh tanah. Unice mendarat kemas di lantai gelanggang disambut dengan sorakan yang gemuruh. Ramai orang menyerbunya. Unice mengangkat raketnya tinggi-tinggi. Bangga kerana kejayaan menjadi miliknya jua. Terus Unice dinobatkan sebagai pemain terbaik.

“Unice.” Satu suara memanggil Unice. Unice menoleh. Puan Jennifer berdiri di belakangnya. Unice menjerit gembira. Terus mummynya dipeluk. “Mummy, I’ve won.” Ujar Unice riang. Puan Jennifer mengangguk. “I know, dear. I can see that.” Balas Puan Jennifer. Sebenarnya dia baru sahaja tiba. Itupun setelah didesak oleh anak sulungnya.

“Mummy, please. Kali ni sahaja.” Pujuk Jonathan. Akhirnya Puan Jennifer akur jua.

Unice terpandang Jonathan di pintu masuk dewan. Jonathan tersenyum ke arahnya sambil menjulang tangan. Unice tersenyum. Seketika kemudian, kelibat Jonathan hilang daripada pandangannya.

“Unice, mummy kena pergi sekarang. I’ve many works. Sorry.” Tutur Puan Jennifer. Unice mengangguk. Dia faham. Mummy memang selalu sibuk dengan butiknya. Tiba-tiba telefon bimbit Puan Jennifer berdering.

“Can you please hold this bag for a minute?” Pinta Puan Jennifer. Unice mengambil beg tangan ibunya. Puan Jennifer bergerak agak jauh dari orang ramai. Unice membelek-belek beg tangan ibunya. Setahunya beg tangan berjenama LV itu dibeli di Paris. Harganya sudah tentu mencecah puluhan ribu ringgit. Unice membelek-belek isi kandungan beg itu. Tidak pernah dia membuka beg mummynya. Hatinya ingin tahu kandungan beg tersebut.

“What’s this?” Unice mengeluarkan sekeping gambar. Kelihatan seorang lelaki sedang memeluk mummy dari belakang. Mereka nampak gembira terutamanya mummy. Mummy memeluk tangan lelaki itu.

“Who is this man?” Unice memerhatikan wajah lelaki itu dan disimpan kukuh dalam ingatan. Mesti lelaki itu kenangan lama mummynya kerana mummynya tampak lebih muda di dalam gambar itu berbanding sekarang.

“Unice.” Kedengaran suara mummynya memanggil. Unice segera memasukkan kembali gambar itu.

“Yup. “ Unice menyerahkan kembali beg itu. Puan Jennifer mengambilnya dan terus tergesa-gesa beredar dari situ. Unice mengeluh perlahan.

Mummy memang selalu sibuk. Tiba-tiba dia terpandang Jonathan. Hatinya sedikit terubat dengan kedatangan abangnya.

“Jom kita raikan kejayaan Unice. Kita lunch kat restoran kegemaran Unice.” Ajak Jonathan. Nampaknya dia tidak berseorangan. Carl bersamanya.
“Jom.”

******

Suis lampu dimatikan. Unice menghempaskan badannya ke atas katil. Dia berbaring dalam posisi meniarap. Tangannya menekan suis untuk menghidupkan lampu tidurnya. Kemudian, dia mengambil sesuatu dari laci meja kecilnya.

“Hmm…” Desah Unice. Al-Quran Eisha Humaira’ dibelek-belek. Dia berhajat ingin membaca sedikit kandungannya. Tertarik ingin mengetahui apa keistimewaan kitab itu sehingga begitu disayangi oleh orang muslim.

“Huh, macam mana nak baca ni?” Unice merenung kosong tulisan arab yang tertera dalam al-Quran. Pelik sungguh tulisannya. “Huruf apa ni?” Rungut Unice. Terbantut niatnya mahu membaca kitab itu.

Unice memandang ke bawah. Ada tulisan rumi di situ. “Eh, ada maksudnyalah. Baca maksudnya je lah.” Mata Unice menyorot ke bawah. Unice tidaklah terlalu mahir membaca tulisan Bahasa Melayu. Bahasa Inggeris bolehlah.

“Dengan…na..ma..Allah yang Maha..a …Pemurah…la..gi..Maha Mengasihani.” Hampir tergeliat lidah Unice menyebut perkataan ‘Allah.’ Tiba-tiba dia teringat kata-kata Fatimah Zahra’.

. “Kami orang islam menyembah Allah. Tuhan yang Satu.” Fatimah Zahra’ berbicara sambil meletakkkan tangannya ke pipi Unice. Lembut. Pipi Unice terasa dingin.

“Tapi bukankah Allah tidak terlihat?” Agak kekok Unice menyebut nama ‘Allah’. Dia menyentuh pipinya. Dingin. Rasa selesa.

“Unice ada jantung?” Tanya Fatimah Zahra’. Dahi Unice berkerut. Soalan apakah ini?

“Mestilah ada.” Pelik. Unice berasa jengkel.

“Tapi tak nampak, kan?”

“Yelah, tapi kan kita boleh rasa.” Unice melekapkan tapak tangannya ke dada. Terasa olehnya jantung yang berdegup kencang.

“Begitu jugalah Allah, adikku sayang.” Fatimah Zahra’ berkata mesra sambil ketawa. Tawanya sungguh merdu.

“ Eh?” Unice tidak faham. Apa kaitannya?

“Kita boleh merasakan kewujudan Allah.”

‘Betulkah Allah itu ada?’ Unice tertanya-tanya.m “Ah, sambung jelah.” Putus Unice.

“Segala puji ba..gi All..ah.. tu..han sekalian..alam.” Lanjut Unice lagi. Unice segera menutup al-Quran itu. Semakin dia baca, semakin pening dia dibuatnya. ‘Betulkah Allah itu tuhan?’ Fikir Unice. Hatinya galau. ‘Ah! Kristian pun kata tuhan dia tuhan. Buddha pun sama. Mengarut. Mana ada tuhan.” Nafi akalnya. Al-Quran itu disimpan kembali di dalam laci.

“Buang masa aku je. Tidur lagi baik. Tuhan konon. Tuhan tu cuma satu imaginasi. Nonsense. Like old silly man.” Gumam Unice. Lampu tidurnya dimatikan. Unice menarik selimutnya ke paras dada. Dia cuba memejamkan mata. Namun, entah mengapa hatinya galau dan tidak tenteram. Malam itu, tidur Unice tidak didatangi wanita bernama Fatimah Zahra’.

******
Hamba Rabbani~

Perjalanan 2

Sesungguhnya kamu tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang yang kamu kasihi, tetapi Allah memberi petunjuk kepada orang yang dikehendaki-Nya, dan Allah lebih mengetahui orang-orang yang mau menerima petunjuk.
Al Qashash : 56

Suasana di Alam Café agak lengang. Café yang agak mewah itu hanya didatangi oleh golongan bangsawan sahaja. Di satu sudut, Unice dan keluarganya menikmati hidangan makan malam. Betul-betul di bawah cahaya lampu berwarna oren.

Unice memandang satu persatu ahli keluarganya. Masing-masing tekun menjamah makanan. Unice menyuapkan Pasta Adelaide kegemarannya ke dalam mulut.

“Macam mana game tadi? All right?” Soal Jonathan. Unice mengangguk. “Tengok oranglah. Siapa boleh lawan.” Terselit nada bangga di dalam pertuturannya. Juara negeri dalam tiga tahun terakhir ini. Memang setakat ini tiada siapa yang gagal dipancitkannya. Cara permainan Unice agak santai tetapi memenatkan lawannya. Unice bijak mengawal permainan.

“Oh, bangga ek? Siapa yang ajar Unice? Apa-apapun all the best.” Jonathan mengerling adiknya. Memang adiknya agak berbakat. Dia sebagai guru pun terduduk apabila berlawan dengan adiknya. Stamina adiknya itu luar biasa. “Thanks for all.” Unice menghargai. Unice sendiri tidak sangka dia akan terjatuh hati pada badminton. Sedangkan dulu badminton langsung tidak masuk dalam listnya. Bagi Unice badminton hanya permainan indoor dan tidak mencabar langsung. Tapi siapa sangka Unice boleh sehandal ini setelah dipaksa menuntut bersama abangnya. Unice tersenyum sendiri.

Unice menjeling Carl yang seperti termenung. Makanan hanya diaduk-adukkan dan tidak dimakan. Unice hairan melihat adiknya seorang itu. Lebih banyak mendiamkan diri seperti menanggung beban yang berat. Unice perasan Jonathan menjuihkan bibirnya ke arah Carl dengan kening terangkat. Unice hanya menjongkatkan bahu tanda tidak tahu. Puan Jennifer juga dapat menduga anaknya itu mempunyai masalah. Tetapi dia tidak mahu masuk campur. Carl sudah 15 tahun dan boleh berfikir sendiri. Encik Melvin hanya mengikut jejak isterinya. Mereka suami isteri sentiasa bersedia untuk menjadi tempat mengadu.

Ting!

Bunyi garpu menyentuh lantai menarik perhatian Puan Jennifer dan Encik Melvin. Muka Unice merah padam. Puan Jennifer menggeleng-gelengkan kepalanya. Pasti anak daranya itu diusik oleh anak terunanya. Puan Jennifer memandang Jonathan yang membuat muka tidak bersalahnya.

“Ouch!” Tidak semena-mena Jonathan menjerit kecil. Penyepit ketam Unice hinggap di betisnya. Unice ketawa perlahan. Padan muka. Itulah siapa suruh sepak kaki orang.

Unice mengalihkan wajahnya dari melihat wajah kelat abangnya. Dia terpandang jam besar di pintu masuk café tersebut. 7:30 malam.

Allahu Akbar! Allahu Akbar! Kedengaran sayup-sayup laungan azan. Unice sudah biasa mendengar suara itu kerana café itu betul-betul terletak di sebelah masjid. Entah kenapa Unice berasa sayu. Unice terpandang Carl. Dia terkejut. Tidak percaya dengan apa yang dilihatnya.

Carl…

Carl?

******
Kereta BMW 3 Series meluncur laju di jalan raya mengekori kereta Lamborghini di hadapannya. Kereta itu dipandu oleh Jonathan. Di sebelahnya adalah Karl dan dibelakangnya Unice sedang mendengar lagu dari ipodnya. Mulut Unice perlahan-lahan menyanyikan rentak lagu itu. Lagu Give Me Everything nyanyian rap yang disempurnakan oleh Pitbul.

Unice memandang Carl yang sedang lena. Tidak percaya dengan apa yang dilihatnya tadi.

‘Mungkin ilusi aku kot.’ Sanggah Unice. ‘Tapi ah, mustahil! Aku sendiri melihatnya.’ Suara hatinya menafikan.

Tiba-tiba dia teringat peristiwa di dalam café.

Unice terpandang Carl. Ada air mata yang bergenang di kelopak matanya. Mungkin Carl ada masalah besar. Kalau tidak, tidak mungkin Carl yang happy go lucky hampir menumpahkan air mata. Carl terpandang Unice. Cepat-cepat dia bangun dan beredar dari situ.

“Aku akan siasat masalah Carl.” Tekad Unice. Dia ingin mengeluarkan adiknya dari kemelut masalah yang membelenggu dirinya.

******

Unice berjalan memasuki sebuah masjid. Semua di dalamnya berwarna putih. Dia menapak perlahan. Di sudut masjid itu, seorang perempuan berpakaian serba putih sedang duduk bersimpuh. Wajahnya sungguh bersih dan tenang membuatkan Unice tertarik untuk mendekatinya.

“Err…” Teragak-agak Unice menyentuh bahu perempuan itu. Perempuan itu berpaling. Unice terpana. Lidahnya kelu.

“Unice.” Ucap perempuan itu. Lembut sungguh suaranya. Unice tergamam. Dia kenal suara itu. Itu suara…

“Kak Fatimah.” Gumam Unice antara dengar tak dengar. Fatimah Zahra’ benar-benar menepati janjinya. Mereka bertemu lagi.

Fatimah Zahra’ mengangguk seraya menguntum senyum. Belum sempat Unice membuka mulut, seruan azan memakunya. Walau setiap patah perkataan itu tidak difahami maksudnya, namun Unice yakin ia ada maknanya yang tersendiri. Tiba-tiba Unice teringat agama Kristian. Mereka membunyikan loceng. Dahulu Unice suka mengikut kawannya ke gereja secara sembunyi-sembunyi. Unice memang suka mencuba sesuatu yang baharu. Ingat lagi betapa marahnya ibunya apabila dia cuba-cuba menggunakan colok yang dipinjam dari kawannya. Yalah, dia hairan kenapa di kad pengenalannya tertulis dia seorang penganut agama Buddha sedangkan dia seorang freethinker?

Unice tersedar sebaik sahaja azan habis dilaungkan. Dilihatnya Fatimah Zahra’ sedang menunaikan solat. Unice pernah melihat solat itu. Berdiri, ruku’ sujud dan duduk sebelum sujud kembali. Unice hanya memerhati. Dia sendiri tertanya-tanya kenapa dia terseret di tempat ini? Apa di sebalik semua ini? Kenapa dia dipertemukan dengan Fatimah Zahra’? Semua itu berlegar-legar di dalam fikirannya.

“Assalamualaikum warahmatullah…Assalamualaikum warahmatullah…” Unice melihat Fatimah Zahra’ memalingkan wajahnya ke kanan dan kemudian ke kiri. ‘Dia beri salam pada siapa?” Unice tertanya-tanya. Dia tidak melihat seorang pun di situ.

“Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani, Ya Allah, ampunilah dosaku dan saudara-saudaraku. Bantulah kami umat Muhammad dalam menghadapi fitnah zaman ini. Sesungguhnya hanya Engkau Yang Berkuasa ke atas kami.

Tiadalah daya kami kecuali dengan izin-Mu. Ya Allah, kami hanyalah hamba yang mengharap belas kasihMu. Kami tahu kami tidak layak meminta padaMu tetapi kepada siapa lagi kami hendak pinta selain dariMu.

Ya Allah, campakkanlah hidayahMu ke dalam hati kami. Supaya dengannya kami sentiasa berada dalam ketaatan kepadMu, dan kecintaan yang mendalam terhadapMu sehingga kami tidak memandang yang lain lagi.

Mekarkanlah cinta kami serta cambahkan iman di dalam hati kami. Jadikanlah tiada rindu dalam hati kami melainkan untuk Rasul-Mu. Ya Allah, bantulah saudara-saudara kami dalam usaha mengenaliMu dan agamaMu. Dan jadikanlah kami bersama-sama berjuang untuk mengagungkan namaMu, meninggikan syariatmu dan menjunjung agamaMu. Dan jadikanlah apa sahaja yang kami lakukan adalah keranaMu meskipun di hadapan mata kami terbentang syurgaMu, yang tiada tempat lebih indah daripadanya, yang boleh menghentikan degupan jantung kami, dan bidadarinya boleh menambah cemburu di hati kami kerana kecantikannya.

Ya Allah, permudahkanlah yang sukar bagi kami, dekatkanlah yang jauh dari kami, dan tenangkanlah yang gelisah di hati kami. Hanya Engkau yang boleh menggembirakan hati kami. Sehingga tiada apa yang lebih kami impikan selain dapat menatap wajahMu dan berdampingan denganMu.

Ya Allah, dengan segala kerendahan hati, kami memohon perkenankanlah sedikit daripada bunga-bunga doa kami. Meskipun tidak semua, aku mohon dengan rasa takut kepadaMu, terimalah dan sambutlah ia dengan rahmatMu. Amin Ya Rabbal ‘Alamin…” Pinta Fatimah Zahra’ bersungguh-sungguh.

Fatimah Zahra’ meraup wajahnya yang basah dengan air mata. Unice terjeda. Suara merdu Fatimah Zahra’ bagaikan berlegar-legar di segenap ruang masjid tersebut. Munajatnya menyentuh jiwa. Kosa kata ‘kami’ lebih menambah rasa sayu. ‘Adakah aku termasuk sebagai saudaranya?’ Hati Unice berbicara. Entah mengapa dia berharap dia berada di dalamnya.

‘That’s can’t be. There’s no God.’ Nafi akalnya. Egonya keras membantah. Perasaan sombong membatasi segalanya. Dia enggan mengakui yang dirinya milik Tuhan.

‘I belong to myself.’ Gumam hatinya.

******
Unice terjaga. Dia memandang sekeliling dengan perasaan bingung.
“Nonsense! Look. It just a dream.” Sinis Unice berkata. Dia menghuraikan ikatan rambutnya. Rambut perangnya luruh ke hadapan. Menutupi sebahagian wajahnya. Unice menguap lebar. Disebabkan mimpi itu dia terjaga lebih awal daripada biasa. Unice bergerak ke bilik air. Dia membasuh wajahnya dengan air. Kemudian, dia melihat wajahnya di dalam cermin. Matanya yang sepet, hidungnya yang kecil dan bibir nipisnya. Rambutnya berwarna perang asli mengurai panjang melepasi siku. Dengan kulit putih melepak, Unice memang anak cina sejati. Dia sememangnya seorang gadis yang cantik. Di universiti, dia sering menjadi rebutan. Kecantikannya seperti ’copy’ ‘paste’ dari ibunya.

Dia merenung anak matanya. “Are you belong wholly to God?” Dia menyoal sendiri.

“Nope!” Hatinya menjawab. Tidak boleh menerima hakikat kecantikan yang dianggap miliknya sebenarnya milik Tuhan.

Rambutnya diikat ekor kuda. Kemudian, dia melangkah keluar dari bilik air. Kakinya disarung dengan selipar arnabnya. Dia berjalan keluar. Tiba-tiba sahaja tekaknya terasa haus. Perlahan-lahan dia menginjak anak tangga untuk turun ke bawah. Bukan dia tidak boleh menggunakan lif tetapi dia tidak berani menanggung risiko jika terperangkap di dalam lif. Terpaksalah dia menapak 30 anak tangga untuk sampai ke bawah. “Kalau hari-hari macam ni boleh ramping macam kerengga pinggang aku.” Rungut Unice sambil memegang pinggangnya.

Sampai di bawah, Unice melihat lampu terpasang di ruang tamu. Dari jauh dia melihat ayahnya sedang menonton televisyen bersama abangnya. Unice tertarik untuk datang lebih dekat. Dilihatnya, ayahnya, Encik Melvin sedang tekun menonton perlawanan bola sepak sementara abangnya sedang mendengar lagu dengan earphone disumbat di dalam telinga. Entah lagu apa yang didengarnya.

“Tengok apa tu, pa?” Unice memeluk manja leher ayahnya dari belakang. Encik Melvin tersenyum. Memang anaknya yang seorang itu terlebih manja dengannya.

“Malam ni Chelsea lawan Liverpool. Pemain terhandal Chelsea turun padang. Unice tak tidur lagi ke?” Ujar Encik Melvin tanpa memandang anak tunggal perempuannya itu.

“Dah tidur. Tapi terjaga. Haus.” Unice memutarbelitkan fakta. Sebenarnya dia terjaga dahulu baru haus. Bukan haus baru terjaga. Unice mahu mengelakkan diri dari disoal panjang lebar. “Okeylah, pa. Nak pergi dapur jap.”

Unice melepaskan leher ayahnya dan beredar ke dapur. Dia mencapai sekotak Peel & Fresh perisa oren dari peti sejuk. Kemudian, dia menuangkannya ke dalam cawan dan diteguk sekaligus. Tekaknya berasa lega. Unice menjeling ayahnya. Encik Melvin tidak bergerak menonton perlawanan bola sepak. Tiba-tiba dia teringat Shima, kawan baiknya. Dia tidak kisah sangat tentang agama dalam berkawan. Baginya, yang penting adalah kepercayaan. Shima pernah mengadu kepadanya tentang abangnya yang terlampau taksub menonton bola sepak.

“Tension aku. Nak tengok cerita lain pun tak boleh. Lepas tu dah lah tak solat. Ustaz aku ada kata bola boleh Buat Orang Lupa Allah. At least, sejahil-jahil aku, aku solat jugak walau sekali dalam sehari. Bukan tak solat langsung.” Ngadu Shima. Unice hanya tersenyum tidak membalas. Baginya, buat apa ada agama tetapi sama sahaja macam dirinya yang tiada agama. Pada diri Shima sendiri tidak mencerminkan yang dia seorang yang beragama. 2×5 sahaja dengan dirinya.

Unice mesuki ruang tamu semula. Punggung dilabuhkan di sebelah abangnya.

“Don’t you want to sleep?” Tanya Encik Melvin apabila melihat anaknya sudah landing di atas sofa.
“I don’t think so.”
“Esok tak pergi U ke?”
“Tak. Esok Unice pergi KL. Ada perlawanan badminton.”
“Play the best. Apa-apapun, result exam pun mesti the best.” Pesan Encik Melvin. Dia tak nak pelajaran anaknya terganggu.
“Sure, pa. Thanks for reminding.” Jamin Unice. Dia memang top one student di universitinya. Jadi tiada masalah.

Unice memandang abangnya di sebelah. Kepalanya terangguk-angguk sambil mata terpejam. Begitu menghayati lagu yang didengarinya. “Abang, lagu apa tu?” Unice menepuk perlahan peha abangnya. Namun tiada respon. Unice mencabut earphone dari telinga abangnya itu. “Abang, lagu apa?” Ulang Unice lagi. Namun, masih tidak berbalas. Unice menyumbat earphone itu ke dalam telinganya. Kosong. Tiada lagu yang berkumandang. Unice memandang Jonathan hairan. Kelihatan Jonathan masih terangguk-angguk seperti tadi.

“Tidur rupanya.” Unice tersenyum sendiri.

Tiba-tiba sahaja tangannya dicapai dan dibelai-belai oleh Jonathan. Meremang bulu roma Unice dibuatnya. “Jessica…” Lafaz Jonathan berkali-kali. Unice tergelak. Mengigau rupanya. Entah siapalah Jessica itu. “You look so beautiful tonight. Like the moon up the sky.” Sambung Jonathan lagi. Unice menekan-nekan perutnya. Hei, abang aku ni tak ada ada benda lain ke? Balik balik bulan. Apa yang cantiknya bulan tu? Berlubang-lubang. ‘Mesti muka Jessica banyak jerawat.’ Gumam Unice. Ketawanya ditahan, takut abangnya terjaga.

“Muaahhh…Love you, my dear.” Tangan Unice dicium. Habis melekat air liur basi. Unice lekas-lekas menarik tangannya dan dilap ke seluar abangnya. Kemudian, digosok-gosok. “Honey…kenapa tarik?” Tangan Jonathan merayap-rayap mencari tangan Unice dengan mata tertutup. Unice pantas menyembunyikan tangannya.

“Abang, bangunlah.” Unice menggoyangkan bahu abangnya. Jonathan terjaga. Mata dibuka perlahan-lahan. Terpisat-pisat dia melihat keadaan sekelilingnya. Bingung. Bukankah tadi dia sedang ber’party’ di rumah Jessica? Kepalanya digaru-garu.

“Err…apa Papa dan Unice buat kat sini?” Perkataan ‘sini’ merujuk kepada rumah Jessica. Dia masih lagi dalam keadaan mamai.

“Abangku sayang. There’s no Jessica here. This is our house.” Balas Unice sambil bangun dari duduknya. Abangnya ini kalau mengigau sampai tak ingat dunia.

“Ha?” Jonathan termalu sendiri. Merah padam wajahnya. Nasib baik ayahnya yang sedang asyik menonton televisyen tidak sedar. Kalau tidak lagi malu dia dibuatnya.

“Nite papa, abang. Nice dream, ya! Nanti Unice rekemenkan abang pada Jessica tu ye? Mukanya macam apa? Macam bulan yang berlubang-lubang?” Perli Unice sambil mengenyitkan sebelah matanya. Sengaja cari pasal.

“Unice!!!” Jerit Jonathan geram. Bantal dibaling ke arah adiknya tetapi langsung tersasar.

“Shh…don’t make noise. Dah tengah malam ni.” Marah Encik Melvin. Konsentrasinya terganggu. Unice cepat-cepat naik ke atas. Lidar dijelir kepada abangnya. “Muaahhh…Love you, my dear.” Ajuk Unice. Sekali lagi bantal dibaling. Namun tidak mengena.

“Ah!” Jonathan mendesah tetapi dibalas dengan jelingan dari Encik Melvin. Terus dia terdiam menahan geram di dalam hati. Kedengaran ketawa Unice dari atas. Bibir diketap.

“You may go sleep upstairs.” Arah Encik Melvin. Hendak menonton pun tidak tenang. Ada sahaja makhluk yang mengganggunya.

“Hmm.” Jonathan menguap lebar. Perlahan-lahan, dia menapak ke anak tangga.

“Uargh! Ngantuknya…”
Sekali lagi dia menguap.

******
~Hamba Rabbani~